Sabtu, 29 Maret 2008

- uuuuuughhhhhh -

pernahkah anda merasakan perasaan ingin nelen monitor bulet-bulet serta bikin kibod dan cpu nya jadi sate?

saya baru merasakannya teman.. sakit hati saya..

bayangin aja, dari tadi malem saya udah berusaha posting panjang2, tapi gitu mo di publish, malah ilang. gitu diliat di pengaturan posting, enggak ada bekasnya. padahal nih blogspot katanya bisa ngesave sendiri. tapi gitu saya ngetes lagi pake tulisan "woi" doang, eh dia malah muncul.
setan enggak tuh?


huhuhuhuhu..

dan ini terjadi 2 kali teman.. 2 kali!!!!!!!!! nih tangan saya udah gempor nulis panjang2, tapi ilang gitu aja.

setan kredit!!!
setan kolor!!
sompret!!


tauk deh..
saya masi emosi nih..

huhuhuhuhuhuhhuhuhhuh!!!!!!!!!!!!!




i'm out*

Minggu, 23 Maret 2008

- kenapa cewek mandi kudu lama? -

Hai teman-teman..

Maaf, belakangan ini saya jarang update disini dan juga disana (kandang baru popok)

Here we go..

Ada satu pertanyaan yang selama ini membeku di kepala saya. Pertanyaan yang mungkin bisa menguba masa depan dunia, pertanyaan yang mungkin bisa membuat segalanya menjadi lebih indah, pertanyaan yang mungkin memilikki jawaban terindah di dunia.
Nah, pertanyaan saya tersebut adalah : KENAPA CEWEK KALO MANDI LAMA??

Pernah saya berbincang dengan seorang teman. Perbincangan selengkapnya itu adalah sebagai berikut..

‘Kenapa sih, kalo cewek mandi itu lama?’ kata saya nanya ma salah satu temen masa SMA pada sebuah kesempatan langka.
‘Ya.. namanya juga cewek.’
‘Iya. Tapi kok bisa lama? Banget.’
‘Soalnya banyak yang dikerjain.’
‘Kerjain?’ tanya saya dengan beribu pemikiran jorok di kepala dan tak lupa sambil masang tampang penuh semangat (baca : mesum).
‘Iya.’
‘Mang, kalo lo mandi, berapa lama?
‘Tergantung.’
‘Tergantung apanya? Tergantung yang ngintip berapa banyak?’ kata saya ngasal.
‘Yee, sialan lo. Yah, tergantung. Mo keramas ato enggak. Biasanya kalo keramas lebih lama. Apalagi kalo udah luluran.’
‘Mang berapa lama sih?’
‘Kalo gue gak keramas paling 20 menit doang. Kalo keramas mungkin 45 menitan doang. Kalo tambah luluran, bisa SEJAM lebih.’
saya cuman bisa ngangguk-ngangguk denger penuturannya.
Dahsyat.
Takjub.
Sejam cuman buat mandi? Gimana kalo disuruh mandi dan ngelulurin anak gajah? Bisa 2 hari 2 malem kali di kamar mandi begadang terus.
Edan.
Dengan putus asa, saya nanya lagi. ‘Mang apa aja sih yang lo kerjain di dalem sono?’
Dia diem sambil mikir sejenak.
‘Banyak.’ Jawabnya singkat.
‘Iye!Tapi banyak gimana?’ kata saya gak sabar.
‘Ini yah, pertama-tama gue tuh cuci muka dulu pake sabun muka, trus pake pelembab, trus sikat gigi, trus siramin aer ke badan, trus…,’
‘Telanjang?’ saya potong cepet-cepet dengan senyum penuh kemesuman yang tiada tara.

Bletak.
Pala saya dijitak*

Tanpa basa-basi dia lanjutin penjelasannya. ‘Sampe mana tadi? Iya, tadi abis nyiramin aer, gue sabunan, trus gosokin badan semua-semuanya dari atas ke bawah, dari bawah ke atas…,’
‘Lo telanjang ya?’ potong saya lagi, seolah menanyakannya adalah hal paling menggembirakan dalem hidup saya yang memprihatinkan ini.

Bletak.
Pala saya dijitak lagi*

‘Sampe mana tadi? Iya, abis gosokkin badan, gue basuh lagi pake aer. Trus gue sampoan, abis itu dibasuh lagi, trus sampoan lagi, dua kali biar lebih enak, abis itu dibasuh lagi, trus sabunan lagi, basuh lagi…,’
‘Gitu terus sampe kiamat?’ potong saya lagi.
Kali ini dia gak ngejitak gue, cuman melirik dengan tatapan yang saya yakin bermakna : lo-bisa-diam-kagak-dukun-cabul-maniak-disko!!?
‘Nah, abis basuhin badan, trus gue handukan. Abis itu gue pake pelembab lagi. Trus kalo sempet dandan dulu. Abis itu selesai deh.’ Katanya mengakhiri dengan senyum penuh kemenangan.
Sementara, saya yang hanya mendengarkan sedaritadi sambil sesekali membayangkan segala prosesnya di kepala, mengangguk-angguk perlahan. Kalo diliatin dari jauh, mungkin mirip ama maenan patung anjing yang bisa angguk-angguk yang biasanya ditarok di dashboard angkot.

Dan, dengan penuh pertimbangan yang matang, dan didorong sejuta alasan yang mendesak dan memaksa, seolah ini bisa mengembalikan keperjakaan saya lagi, saya pun memberanikan diri unutk bertanya padanya dengan fasih.
‘Sebenernya, lo telanjang enggak sih?’

Bletak—gedebak—gedebuk.
saya dikebiri*



Saya sadar, petikan perbincangan ini gak akan menghasilkan jawaban yang bisa menyelamatkan seluruh dunia.
Mungkin, ini salah satu rahasia terbesar yang ada setelah jawaban akan pertanyaan tentang jenis kelamin dalam kosa kata bahasa Perancis, yang menyebutkan kalo kata (maaf) Vagin* adalah maskulin, sedangkan kata Maskulinitas tersebut adalam feminin.

Saya pamit.




I’m out*

Rabu, 19 Maret 2008

- dosen baruku, dan tag juga -

hai temen2..

akhirnya, mulai senin kemarin, saya bisa berkuliah lagi. libur yang panjang itu, usai sudah. dan, seperti biasa, setiap semester baru, bakal ada mata kuliah baru. sedang, untuk mata kuliah yang masik eksis, dosen pengantarnya yang diganti.

seperti hari ini, mata kuliah wajib di kampus saya salah satunya adalah Bahasa Inggris. semster yang lalu, dosen kelas yang saya masukkin ini cenderung lebih pasif. dapat terlihat dari tingkah lakunya yang kadang suka aneh. mulai dari keluar permisi dengan alasan yang gak kira2 dan membabi buta----dari awal ngeletakkin tas sampe bel pulang bunyi.
serta kegemarannya untut duduk di lantai perpustakaan sambil makan pop mi---gratisan dari koperasi---- sembunyi-sembunyi di belakang komputer.

nah, semester ini, bapak itu enggak masuk ke kelas saya lagi----alhamdulillah.
kali ini penggantinya juga cowok dan bapak-bapak, dan relatif lebih muda. tampilannya mayan nyentrik, dengan seikat rambut yang mayan panjang dan disembunyiin di balik kemeja polo-nya.
dan yang asiknya, nih dosen pinter bawa suasana dengan joke2 garingnya.

'Nama kamu?' tanyanya pada saya.
'Saya pak?'
'Iya. kamu.'
'Wandy pak.' kata saya gugup.
dia ngangguk-ngangguk.
'Kira-kira, umur saya berapa?'
saya langsung mikir, berusaha menebak-nebak.
'40 pak?'
dengan enteng dia menjawab, 'I'll kill you later.'
sekelas ngakak.
saya tersedak.
sableng*

lalu dia beranjak ke teman sebelah saya, dengan pertanyaan yang sama.
'Berapa umur saya?'
'28 pak?' jawab teman saya itu.
'Wah, God bless you.'

GEDUBRAK!!!



wah.. saya dapet tag lagi nih dari sister2 saya yang baik itu. makasi yah mbak. makasi ya ing.


ini yang dari mbak adya..

I'M PASSIONATE ABOUT :
1. tidur
2. ngayal jorok
3. cepet2 slesein kuliah
4. Blogging
5. makan springles
6. musiknya Kenny G
7. find a job
8. punya anak

Mostly I say :
1. sakit perut
2. kebelet pipis
3. pak, udah abis kuliahnya..
4. jangan lupa shalat..
5. Astaghfirullah..
6. ngantuk
7. Damn!
8. samlekum
9. set dah

I've just finished reading :
1. nominal di ATM
2. novel gak jelas
3. novel yang lebih gak jelas
4. teks pilem Tears of the sun
5. Radikkus Makankakus untuk yang kesebelasan kali..
6. me talk pretty one day-nya David sedaris (kereeeeeeeeeen)
7. 2 halaman Al-Qur'an
8. koran sindo

InsyaAllah before I die, I want to :
1. deket dengan Allah SWT
2. Lebih deket lagi ma Allah SWT
3. lebih, lebih dan lebih deket ma Allah SWT
4. bahagiain Papa ibu
5. ngejamin kebahagiaan icha (adikku satu2nya)
6. ikhlas
7. jadi ahli syukur
8. punya anak

I LIKE To listen to :
1. Suara aszan di SCTV tiap subuh
2. Suara perut
3. suara bel pulang
4. suara nada pesan masuk
5. musiknya Kenny G
6. semua lagu jadul
7. suara orang marahin aku yang males makan
8. suara malaikat buat aku cepet tobat

Last year I've learned :
1. Allah sayang aku
2. aku bukan apa2
3. gak ada yang peduli aku
4. sakit maag itu gak enak
5. aku masih perawan?
6. belajar itu penting
7. cewek itu racun
8. kesepian


nah, ini dari neng ing. tengs yah sist..




Dear Friends and co-bloggers lets play-game-tag to tag- “pass it to the front”
Heres the Rules :* First copy and paste it.* Do not remove any content.* Just add One word related to your blogs.* If you don’t like the concept Pls! say no?* Our main goal is we are going to circulate our number of friends.* The more people join the “pass it to the front” the more links we generate.* Lastly write only one word “short” for your blogs…* Keep it simple and short,i know some of you have more than one blogs.* The color is only black, gray, or white plssss avoid using any color okies.

Let me show you :1.-Filipina,2.-Stories,3.-Abroad,4.-Husband,5.Gagiers, 6. Life, 7. Everything, 8. Offer, 9. Moments, 10. Journey, 11. Simple, 12. ABaLe, 13. Eucalyptus ,14. .: ing :. popokyangbaikhati

baidewei..
makasi ya guys..




i'm out*

Minggu, 16 Maret 2008

- kopi manis itu pahit -

PERHATIAN : mungkin ini sambungan dari postingan kemaren. Tapi, tetap, cerita ini tanpa ending yang mudah untuk bisa dipahami, karena mungkin kisah ini belum diakhiri bahkan BENAR-BENAR dimulai.




Hamparan hutan yang mulai gundul selama 3 jam perjalanan terakhir, kini telah berganti dengan barisan ruko-ruko yang sibuk dengan segala kegiatan penghuninya. Tumpukkan alang-alang di teduhnya pinus tadi, kini berganti dengan suara bising segala macam kendaraan yang memaksa saya untuk tetap berpikir. Entah berpikir tentang apa. Namun saya berusaha tetap berpikir, mengimbangi tuntutan ego yang tak pernah berhenti menjamah dan mencaci dengan membandingkan diri ini pada sebuah kenyataan yang—---memang—---membunuh perlahan.

Bus kini telah memasukki stasiun. Sebuah stasiun yang tidak begitu besar, dan tidak juga kecil. Stasiun ini lah, tempat dimana terakhir kali saya bertemu “dengannya”. Dengan “dirinya” yang mengecup punggung tangan ini pelan di saat saya harus pergi. Pergi pulang, kembali pada rutinitas penuh kebohongan. Pada rutinitas yang akhirnya memisahkan kami.

Saya kini tengah berhadap-hadapan dengan abang-abang germo sesaat setelah sepasang kaki berlindungkan sendal ini menyentuh tanah dari kota dimana sempat saya titipkan segala harapan.
‘Ade sekarang mau kemana?’ dia bertanya pada saya yang sedang sibuk memperhatikan celotehan para supir taksi dan tukang becak yang berbaur mencari rezeki masing-masing dari mereka yang baru tiba di kota itu.
‘Saya eggak tahu bang. Mungkin ke rumah temen.’
Dia mengangguk.
‘Oke, kalo gitu saya balik duluan ya de. Semoga sukses. Ingat, pertahanin cinta kamu, selama kamu rasa itu benar.’ Katanya seolah telah khatam dan mengerti tentang semua yang saya rasakan. Meskipun, saya akui dia memang enggak salah dengan segala spekulasinya itu.
‘Iya bang. Salam ma keluarga abang.’ Kata saya mencoba tulus.
‘Salam juga untuk cinta kamu.’
‘Insya Allah.’
Pertemuan singkat kami diakhiri dengan jabatan erat, layaknya seorang sahabat lama. Timbul penyesalan mendalam dalam hati, ketika saya menyadari ternyata dia adalah orang yang baik, dengan segala kekurangannya—yang sok tahu—itu.
Kita memanng terkadang lupa, cara terbaik menilai sesorang.
Kita selalu mencoba berusaha paham pada semuanya, disaat kita menjudge seseorang itu baik atau tidak, dengan hanya penilaian yang berdasar pada kenyataan yang mungkin semu. Kurang ajarnya kita, disaat kita udah mulai berani mengkotak-kotakkan manusia dalam beberapa jenis dengan bermodalkan skala tanpa ketetapan yang mungkin hanya dimilikki oleh-Nya. Padahal, hakikinya kita semua sama. Hal ini yang selalu luput dari ingatan yang telah dibutakan nafsu dunia.


Sekarang, saya hanya terdiam. Mencoba memikirkan cara terbaik untuk memulai semuanya, hari ini.
Tanpa sadar, kaki ini telah membawa saya ke dalam sebuah warung kopi pinggir jalan yang mulai ramai oleh manusia dari berbagai kelangan, mulai dari tukang becak berbaju lecek hingga orang kaya bergaya necis yang turun dari Land Cruiser mewahnya. semua berbaur, menjadi satu. kebersamaan.
Kemajemukkan yang indah.
Secangkir kopi hitam----yang sengaja saya pesan dengan gula ekstra----tanpa ampas telah tersaji manja di hadapan. Menggoda untuk sekadar diperhatikan. Perlahan, saya mulai menghirup kopi itu.
Kenikmatan dari secangkir kopi yang hanya saya dapatkan disini, di tempat ini.

‘Halo.’ Kata saya pada sebuah sambungan telepon dengan seorang sahabat.
‘Halo. Ada apa?’ jawabnya.
‘Aku udah “disini”, bisa jemput aku?’
‘Kok tiba-tiba? Ya udah, tunggu sebentar disana. Aku jemput.’

Entah kenapa, kopi nikmat itu serasa lumpur ketika saya sadari, kini kedatangan ini, tidak diharapkan olehnya.
Tak seperti biasa, kali ini saya tidak mampu menepis pemikiran itu. Saya sadar, saya jatuh. Ke dalam sebuah teater besar tentang realita yang berakhir pahit, sepahit kopi manis itu.


Ps: cerita ini ENGGAK ada moral of the story-nya. Hanya sebuah kejadian luar biasa pada manusia biasa. Saya.





I’m out*
gambar dari sini.

Kamis, 13 Maret 2008

- sebuah perjalanan di masa lalu -

PERHATIAN : post kali ini mayan panjang dan mempunyai ENDING yang gantung. ini salah satu bagian dari hidup saya, yang sedang saya coba untuk rangkaikan.




‘De, mo kemana? Udah ada tiketnya?’ tanya seorang bapak-bapak yang saya sinyalir adalah seorang supir bus atau mentok-mentoknya calo tiket musiman.
‘Udah pak.’ Kata saya sambil senyum sekedarnya.
Lantas bapak itu pamit ninggalin saya, dengan segaris kekecewaan di matanya.
Sepeninggalan tuh bapak, saya inisiatif untuk ngelapor tiket yang saya punya ke loket yang ada gak jauh dari situ.
‘Pak, ini.’ Kata saya pada seorang bapak botak yang ada di balik kaca loket.
Tanpa melirik, dia segera mengambil tiket yang saya sodorkan, dan mencocokkan dengan buku setebel pintu kulkas yang ada di hadapannya.
Sambil nunggu itu bapak melakukan tugasnya, saya ngiderin pandangan ke dalam kantor tempat dimana loket itu berada. Kantor itu lumayan besar, tampak sebuah Plasma TV besar yang menggantung di dindingnya, menimbulkan kesan mewah dari sana.
‘Ini de tiketnya. Nomer platnya ini.’ Si bapak menunjukkan nomor plat bus yang bakal membawa saya bertemu dengannya.
Ketemu dengan dia yang saya sayangi, seenggaknya saat itu.

Sekarang? Mungkin, meskipun... ah, sudahlah.


saya melirik jam di ponsel monokrom yang saya punya. 21:05. masih ada sekitar setengah jam lagi, sebelum akhirnya saya berangkat.
Selanjutnya, saya langsung beranjak ke ruang tunggu di sebelah loket. Dan duduk di salah satu bangku kosong disana. Tak jauh dari tempat saya duduk, ada sepasang paruh baya yang terlihat begitu jumawa. Si ibu yang berjilbab itu sadar sedang saya perhatikan, balik ngeliat ke arah saya, dan tersenyum. saya pun tersenyum.

Gak tau mau ngapain, saya ambil sebuah mp4 dodol yang saya milikki yang mereknya pun saya enggak tau apa. saya mengambilnya dari dalam tas lusuh yang selalu saya bawa, yang telah menemani saya sejak kelas 3 SMA, dan beli dari hasil korupsi uang bimbel saat itu. buka aib*

Sayup-sayup dari Headset yang saya pakai, terdengar lagu yang dibawain mbah Sting judulnya Englishman in New York.

I’m an alien..
I’m a legal alien..
I’m Englishman in New York..


Mendadak saya juga merasa seperti seorang alien.
Seorang alien yang bodohnya terdampar di negeri tanpa arah, terdampar pada sebuah kumparan kenyataan tanpa harapan. Terdampar di dunia yang tidak mengijinkan makhluknya untuk berharap lebih. Tiba-tiba saya merasa kesadaran ini terasa disedot ke dalam. Ke dalam semua pemikiran yang beberapa waktu belakangan ini membebani.
Terlintas sebuah pertanyaan konyol lagi di benak saya ; “sedang apa saya disini? Untuk apa saya pergi? Sementara kedatangan saya enggak pernah diharapkan olehnya. senggaknya saat ini”

Ah, biarlah…

Cepet-cepet saya tepis pertanyaan atau mungkin sebuah dakwaan itu dari kepala. Seenggaknya, mungkin ini bisa datengin pemecahan dari semua pusaran permasalahan ini. Mudah-mudahan, pengorbanan saya pinjem duit kanan-kiri di akhir bulan ini----biar bisa beli tiket bus---gak sia-sia.




Bus yang saya tumpangi sudah mulai meninggalkan kota. Kini saya duduk di salah satu bangku di pinggir jendela, bersebelahan dengan seorang abang-abang yang tampilannya lumayan necis, persis gaya germo-germo negro di amrik.

‘Sendiri aja de?’ tanyanya.
‘Iya bang. Situ?’
‘Sama. Oh ya, saya baru dari Malaysia loh.’
saya lumayan kaget dia ngomong gitu. Maksud apa dia coba promosi gitu? Pamer?
saya cuman ngangguk-ngangguk aja, dan mulai merasa keganggu. Sejenak, saya merasa dia seperti berusaha membujuk saya untuk menjadi seorang TKI.
‘Disana enak loh de.’
‘Iya bang?’ kata saya berusaha terlihat tertarik.
‘Ya iya dong. Enak, gak kayak disini.’ Katanya penuh semangat. ‘Disana tuh kan de, gedungnya besar-besar, kotanya juga bagus blablabla…’
saya ngangguk-ngangguk. Sambil dalem hati mengutuk.
Sial. Maksud hati gue pengen merenung selama perjalanan kayak di pilem-pilem Korea, atau sekedar mengadu pada bulan tentang apa yang saya rasain.

‘Disana juga makanannya enak de blabla…’ si abang germo dodol masih ngoceh.
saya terpaksa nahan senyum dalam posisi sempurna.
lama-lama saya denger nih germo ngoceh, bisa-bisa saya dateng bulan beneran.

‘Nanti kalo ada rezeki, saya mau kesana lagi de.’ Katanya lagi.
‘Iya bang? Bagus deh.’ Kata saya sengaja rada ketus, biar dia berasa kalo dia udah ngeganggu ketentraman umat sedunia.
‘Ade juga, kalo ada duit kesana gih.’
‘Eh. Iya bang.’
set dah.
Sekarang saya dan dia terlihat seperti sepasang homo belum disunat. Sesekali saya menyadari, bulu roma saya berdiri bergantian.

Terlihat secercah harapan di mata saya, ketika dia mulai terlihat seperti hendak bersiap-siap untuk tidur dengan bersandar di kursinya. saya pun langsung siap-siap mau pasang headset----dengan senyum mengembang tentunya.

‘Ade ada urusan apa mau “kesana”?’
Belum ada 5 menit diem, nih germo nekat ngomong lagi. saya sadar, dia nanyain tujuan saya dateng ke kota itu. Tempat yang kita sama-sama tuju.
‘Ke rumah temen bang.’
Dia diem sejenak, dan mulai menyingkapkan selimut menutupi separuh badannya.
saya mulai senyum-senyum lagi berharap kali ini dia tidur beneran.
‘Pacar?’ tanyanya lagi tiba-tiba.
‘Maksud abang?’
‘Iya, temen apa pacar?’
‘Oo.. ehm, ya gitu.. Pacar juga disana. entah saya dianggap atau enggak. saya gak peduli, yang penting saya sayang dia.’
Dia diem lagi. saya jadi tambah curiga.
‘Hebat kamu de.’
‘Maksud abang?’
Dia diem lagi, tampak berpikir.
‘Kamu hebat. Gigih pertahanin hubungan kamu, meskipun jauh. meskipun kamu tahu, keberadaan kamu entah dianggep atau gak.’ Katanya jumawa.
saya diem. Sedikit tersentak mendengar penuturannya.
‘Perjuangin terus. Siapa tahu, itu jodoh kamu.’ Dia melanjutkan ucapannya.
saya replek melihat ke arah langit di luar jendela.
‘Iya bang.’ Kata saya yakin.
Dari ekor mata, saya bisa melihat dia tersenyum. Selanjutnya, dia mulai mendekap kepalanya ke dalam selimut.
tertidur.

saya speechless saat mengingat ucapannya. Bener yang dia bilang. saya harus bisa perjuangin apa yang saya anggep bener. Dan yang paling penting, mudah-mudahan semua yang saya perjuangin ini bener.


Bus yang saya tumpangi meluncur cepat di jalanan yang sedikit basah oleh gerimis sore tadi. saya hanya mencoba menikmati pemandangan malam ini yang terpancar dari kaca jendela.
Deretan pohon-pohon dan rumah yang ada di pinggir jalan, membentuk sebuah siluet semu yang sekejap tampak nyata. Lantunan musik mellow terdengar dari balik headset yang saya kenakan.
Tapi tiba-tiba musiknya mati.
Langsung saya cek si mp4 dodol dengan dendam kesumat berlebih.
Error.

BLETAK.
Banting mp4 ke pegangan tempat duduk*
Musik maen lagi.
saya coba buat tidur.





saya terbangun tepat pada saat bus berhenti di sebuah mesjid di daerah landai setelah dua pertiga perjalanan itu terlampaui. Sekilas saya lirik jam di hape, jam 6 kurang 10, waktu subuh udah masuk. Segera saya pake sendal, dan bergegas keluar sholat. Si abang germo di sebelah saya udah gak ada, kayaknya udah keluar duluan. Selangkah keluar dari bus yang amat sangat dingin dengan AC pool-poolan, badan saya merinding lagi diterpa angin subuh yang lebih dingin tentunya.
Gak butuh waktu lama, sampai saya selesai menunaikan kewajiban dan kembali duduk manis di bus. Badan saya gemeter hebat. Dinginnya pagi di luar sana, membuat dinginnya AC di dalam bus serasa lebih hangat.

Bus melaju lagi di jalanan yang basah. Menurut perkiraan saya, butuh sekitar 3 jam lebih lagi buat sampai “disana”. Sisa jalan kali ini, terdiri dari jalanan pegunungan yang berhiaskan hutan yang mulai gundul di antara lembah-lembah curam.
Sambil mendengarkan lagu dari mp4, pikiran saya telah melayang jauh "kesana". Ke tempat yang hendak saya datangi. Wajahnya, melintas hilir mudik tak terbantah. Ada perasaan takut dan gugup, bahkan dengan hanya mengkhayalkannya. Jujur, firasat saya gak baik tentang kepergian kali ini, tentang kedatangan saya yang gak diharapkan olehnya, itu pasti. Seperti biasa, cepat-cepat saya tepis pikiran itu.

Mentari mulai mengintip dari ufuk timur. Pohon-pohon pinus yang tumbuh jarang di lembah, bermadikan embun yang setia menemaninya. Barisan awan berwarna cerah cemerlang, membentuk parade keindahan-Nya yang hakiki.
saya hanya bisa menyaksikan itu semua dari balik kaca jendela.

I’m an alien..
I’m an legal alien..
I’m Englishman in New York..

Kesendirian yang coba saya elakkan, mendekap kembali. Mendekap begitu erat, hingga hela nafas saya tak lagi berirama. Kesepian yang selama ini saya benci, mendadak menjadi begitu akrab. Menyudutkan batin ini dalam sebuah eksekusi perasaan. Ingatan tentang “dia”, kembali berkelebatan di tingkat kedua kesadaran saya tanpa pernah ada kesadaran tingkat pertama untuk menyandingkannya. Membekaskan sebuah lubang penuh luka, tanpa pernah ada upaya untuk sembuh dan lepas dari jeratan ini.


saya hanya menjaga.
Menjaga hati, sampai tersingkapnya tirai kebenaran tentang sebuah penantian panjang.
Bukan tentang saya, atau mungkin tentang dia.
Tapi, tentang “kami” dan perasaan itu.



Tiba-tiba, satu bab di buku ‘Cinta Brontosaurus’-nya Raditya Dika, bermain di benak saya----yang mencoba buat tersenyum.





i'm out*

Selasa, 11 Maret 2008

- saya kembali -

maapkan saya ya, yang hiatus tanpa pamit ya mbak-mbak, abang-abang..
ampun..
mungkin karena kelamaan hiatus kemaren, jadinya sulit buat saya mulai lagi. sebenrnya, saya juga gak gitu mellow-mellow amat----sama sekali ENGGAK. cuman, memang kemaren dan juga malah sampe sekarang, kondisi badan saya kurang sehat, mayan meriang tiap malem. bahkan MAAG sialan ini juga tak kunjung membaik, yang mengakibatkan saya selalu muntah-muntah sehabis makan, udah kayak ibu-ibu ngidam gayanya.

namun, akhirnya hasrat untuk berbagi cerita ini, gak sanggup juga untuk saya bendung..
dan untuk semua yang peduli, saya ucapkan terima kasih..

^sembah sujud untuk kalian semua^


here we go..

udah sekitar seminggu belakangan ini, tidur saya amat sangat gak nyaman sekali. belum lagi penyakit insomnia biadab ini sembuh, malah ditambah lagi dengan masalah kasur angin milik saya tercinta yang beli di carrefour (bener gak tulisannya?) dengan pinjem uang nyokap beberapa minggu yang lalu, telah bocor dengan indahnya. memang sih, bocornya gak parah-parah amat. masih bisa ditanggulangi dengan saya pompain sebelum saya tidur. tapi, FYI, pompa yang saya milikki bukanlah model pompa elektrik yang tinggal dicolokkin semudah penggunaan blender nyokap. sedang pompa kasur yang saya milikki cenderung seperti pompa yang dipake abang-abang tukang balon yang sering mangkal di pasar malem. jadi, saya gak perlu lagi ke fitness center buat bentukin lengan, tinggal pompain nih kasur tiap malem----dan kadang-kadang subuh-subuh juga----udah cukup. tapi, boro-boro bisa ngebentuk lengan kayak lengan popeye the sailorman, yang ada malah lengan saya jadi gempor menaun, dan beresiko berubah bentuk menjadi seperti betis monyetnya si buta dari gua hantu.

seperti gak cukup dengan masalah kasur geblek itu, seperti telah saya ungkapapkan di atas, hari-hari saya belakangan ini juga disibukkan dengan penyakit maag yang gak kunjung bisa sembuh.
ya, gimana juga bisa sembuh ya? kalo saya tuh biasa baru sarapan gitu jam 7 malem, dan makan siang pas waktunya orang pada sahur buat puasa senin-kamis.
jadi salah sapa dong? salah perutnya? atau salah saya yang memang geblek sok kecakepan nahan-nahan laper?
gak usah dijawab, nenek-nenek salto juga tau kalo itu salah saya sendiri.

dan, demi----masa depan dunia persilatan----diri sendiri, kayaknya udah tiba buat saya untuk bisa sedikit lebih disiplin. lebih bisa menjaga diri sendiri.
selama ini, saya hanya sibuk memberontak pada-Nya tentang kesendirian ini, selama ini saya hanya sibuk meratapi kesepian kronis yang saya milikki tanpa memikirkan apa yang telah saya dapat lewat kebaikkan-Nya yang berlebih.
namun sekarang, saya harus berubah.

SAYA HARUS BERUBAH!!! ini demi kebaikkan saya juga kan?


alhamdulillah, akhirnya saya bisa plong dengan kembali berceloteh disini. utang dengan beberapa sahabat juga udah impas. sekali lagi, makasi ya guys udah mau peduli.




i'm out*

Rabu, 05 Maret 2008

- spektrum penat -


entah kenapa saya mendadak mellow..
pengen diem bentar, sampai pemikiran bisa sedikit tertata..
meski gak harus kemana-mana..
spektrum penat ini mulai mengurungku..

sigh*
sambil garuk-garuk aspal...




dapet tag dari mbak adya nih.. makasi ya mbak..



DOMINO TAG INTERNATIONAL



~~Begin Here~~

This is the easy way and the fastest way to :
1. Make your Authority Technoraty explode.
2. Increase your Google Page Rank.
3. Get more traffic to your blog.
4. Makes more new friends.
Rules :
1. Start copy from “Begin Copy” until “End Copy” to your blog.
2. Put your own blog name and link.
3. Tag your friends as much as you can..
Picturing of Life, La Place de Cherie, Chez Francine, Le bric à brac de Cherie, Sorounded by Everything, Moments, A lot to Offer, Blogweblink, Blogcheers, Bloggerminded, Blogofminegal, Like A Dream Come True, Simply Amazing, Amazing Life, Vivek, Novee, DJ Jojo, Adya , popok

~~END HERE~~

Rule: Copy the entire list and add your name at the bottom. Tag at least 5 friends..!
Thea, Childstar, Mike, Abie, Aggie, Alpha, Apple, Apols, jacqui, Jane, Jodi, Joy, Kelly, Mich, Peachy, Joey, All in Korea, Umsik, Ideal Pink Rose, Ricka, Rickavieves, weblink, Cheers, Gerl, Gentom, Ging, Munchkin, Geneveric, Kavin, Mars, JK, Vivek, Novee, DJ Jojo, Adya, popok




i'm out*

Minggu, 02 Maret 2008

- kesialan yang sempurna -

perhatian : sebelum anda sekalian kurang kerjaan membaca post saya kali ini, disaranakan tidak dalam keadaan baru makan ataupun sedang makan. dikhawatirkan, terjadi hal yang tidak diinginkan (pipis di celana, muntah di tempat. red). atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih.



beberapa hari yang lalu, saya mengalami sebuah kesialan yang sempurna. here we go...,

beberapa hari yang lalu itu, pada sebuah senja yang indah. angin sepoi-sepoi menerpa perlahan dari sela-sela dinding yang kokoh berdiri di samping jemuran. saya melirik jam di ponsel. 04:20. astagfirullah, dzuhur udah lewat. iya, saya memang ketiduran. lebih tepatnya, memang sengaja tidur. tidur dari subuh. jadi, kalo diitung-itung, ada mungkin saya tidur selama 10 jam lebih. anda semua jangan terkejut, sebagai seorang nokturnal sekelas batman cangkokan, saya memang baru bisa tidur setelah adzan subuh mengalun bersahut-sahutan di dinginnya pagi.
kembali ke permasalahan di atas, dengan setengah hati saya bangun dari kasur. dengan segenap nyawa yang baru terkumpul, saya mulai melakukan perengangan yang lebih mirip dengan senam ibu-ibu hamil.
tiba-tiba, saya merasakan sesuatu yang sangat dahsyat dari daerah 'konflik' (baca : selangkangan), sensasi yang menggugah nalar untuk ditelaah. setelah otak yang sebanding dengan komputer pentium 2 milik saya ini memprosesnya, saya tahu sensasi apa yang gerangan terjadi disana, yaitu : SAYA KEBELET PIPIS.
jadi dengan berat hai, saya putuskan untuk menyegerakan ke toilet secepatnya, bermaksud sekalian berwudhu.

dengan derap langkah layaknya prajurit karbitan, saya setengah berlari menuju kamar mandi untuk menunaikan tugas mulia itu. setelah membuka pintu, saya langsung masuk tanpa menguncinya. 'bentar ini' pikir saya saat itu.
dan disinilah kesialan itu berawal. dengan kecepatan cahaya saya menyingkapkan boxer corak norak yang saya kenakan. dan saya mulai menuntaskan 'dendam kesumat' itu. berikut kronologisnya --->

detik pertama : semua masih lancar, wajah sumringah
detik kedua : semua masih terlihat wajar. si tit** masih bekerja dengan semangat.
detik ketiga : naluri binatang jalang yang saya milikki menyadarkan bahwa sesuatu yang aneh akan segera terjadi.

tiba-tiba..
klek, cieeeeet-----
astagfirullah, pintu kebuka. tiba-tiba si pak Z udah nongol di depan toilet. FYI, pak Z adalah orang yang ngejagain kos-kosan saya.
dalam beberapa jenak, semuanya kelihatan seperti adegan slow motion dan menyebabkan pandangan saya jadi rada blur. mata saya dan mata pak Z bertaut-tautan, seperti di film-film Hindi tahun 90'an. si tit** masih bekerja dengan semangat, mungkin masih separoh jalan. akhirnya setelah saya sadar apa yang tengah terjadi, replek saya masukkin si tit** kembali ke habitanya di daerah rawan 'konflik' itu. sementara, dia masih belum selesai menunaikan tugasnya.
maka, dengan indahnya dia (si tit**. red) mengucurkan sisa-sisa minyak bumi secara brutal di dalam sana. hangat. luar biasa. pasrah.

pak Z yang masih terbengong di depan pintu, langsung masang tampang cengok tiada tara. hingga akhirnya dia menutup pintu setelah mengucapkan maaf sekedarnya.
dan saya? iya saya sukses ngompol di celana. dan saya tidak perawan lagi. perfect.

sampai post ini dibuat, sekitar 3 hari dari hari kejadian, saya jarang sekali bisa bertemu dengan pak Z. yang biasanya tampang dia dimana-mana, sekarang nyaris enggak pernah ketemu. mungkin dia malu. atau jangan-jangan dia demen. Masya Allah.
hiks.


saya baru dapet tag nih dari si uni anggangelina. makasi ya ngga. Hip Hip HOREEE..... ini dia :


~~Begin Here~~

This is the easy way and the fastest way to :

1. Make your Authority Technoraty explode.

2. Increase your Google Page Rank.

3. Get more traffic to your blog.

4. Makes more new friends.

Rules :

1. Start copy from “Begin Copy” until “End Copy” to your blog.

2. Put your own blog name and link.

3. Tag your friends as much as you can..

Picturing of Life, La Place de Cherie, Chez Francine, Le bric à brac de Cherie, Sorounded by Everything, Moments, A lot to Offer, Blogweblink, Blogcheers, Bloggerminded, Blogofminegal, Like A Dream Come True, Simply Amazing, Amazing Life, vivek, Novee, Ichaawe, anggangelina, popok *ADD YOURSELF HERE!!*

~~END HERE~~


Copy the entire list and add your name at the bottom. Tag at least 5 friends..!

I would like to share Both of That Domino Tag to .... mbak aDya, Ajenk, novia, dee"violet viola" dan mama anne dan ghani. terima ya guys.




i'm out*
gambar dari sini.