Rabu, 23 April 2008

tragedi ****

heloo temen2..
akhirnya setelah dukungan yang bertubi-tubi layaknya serangan kentut raksasa dari temen2 semua, saya bisa mulai sembuh dari penyakit itu. tidak seperti kemaren yang saya bisa mens dari ketiak, kini sakit saya mulai baikan dengan gejala sederhana berupa dislokasi tet*. meskipun demikian, saya ucapkan terima kasih.

here we go..

beberapa hari yang lalu, saya mengunjungi sebuah warnet yang udah beralih fungsi jadi tempat berkumpulnya para-manusia-berotak-jorok-yang-rela-semaleman-begadang-karena-maen-gem-onlen (termasuk saya). Jangan harapkan, anda akan mendapatkan sebuah suasana nyaman, hening, tertib disini. kenyataannya, tempat ini makin lama makin mirip stadion--rusuh, ribut dan bawaannya mo tawuran mulu.

jadi hari itu, saya udah niat mo pulang. jadi dengan gerakan ngesot sambil kayang, saya menuju meja kasir. meja kasir di warnet ini mirip sama meja resepsionis kalo di kantor2 ataupun hotel2 berbintang. yang secara otomatis, menempatkan sang kasir duduk rendah di balik meja, dan sang konsumen akan melihatnya dari posisi yang lebih tinggi.
dan kebetulan, yang shift kasir hari itu adalah seorang gadis mayan manis, yang sebayaan sama saya. dan, kebetulan juga, baju kaos yang dikenakannya pada saat itu memilikki leher/kerag yang udah kendor. dan kebetulan lagi, saya yang memperhatikan gerak-geriknya mengutak-atik komputer di hadapannya mendapati keberadaan terselubung dari kedua (maaf) perabotannya.

'Astagfirullah.' saya yang memang alim dan soleh ini langsung ngucap sambil mundur selangkah ke belakang.
'Eh, kenapa mas?' kata sang kasir sambil berdiri keheranan.
'Ehm..'
'Kenapa mas?'
'Maaf mbak sebelumnya nih, ada yang mau saya bilang. tapi mbak jangan marah yah?'
dia ngangguk.
glek.
saya nelen ludah dengan dada yang masih berdebar kencang. gimana pun, apa yang terjadi setelahnya adalah sebuah tugas yang mengemban resiko berlebih.
'Itu mbak.' saya tunjuk bagian dadanya.
'Hah? kenapa memangnya?' kata si kasir sambil megang2in dadanya (jgn dikhayalkan yag gmn2) dengan nada suara yang mulai meninggi.
anjrot!
saya diem.
'Kenapa memangnya mas?! jawab dong!'
saya tarik napas dalem2. tiba-tiba... pret! saya kelepasan kentut. saya hanya bisa berharap, semoga enggak ada kerak bumi yang ngikut.
'Ehm, gini mbak. mending mbak ganti baju aja gih.'
'Memangnya kenapa mas?'
'Keliatan tuh. itunya.'
dia tampak shock seketika, dan terlihat ingin marah. saya mulai merasa ngeri.
'Maaf mbak, tadi kan saya bilang jangan marah.' kata saya. memang saya merasa, hal itu harus saya lakukan. sebagai seorang yang terlahir baik dan berbudi pekerti luhur, saya akan sangat merasa berdosa apabila perabotan andalannya si mbak kasir itu, harus menjadi obralan para pengguna jasa warnet tersebut. kesian si mbaknya.
'Oh, iya!' katanya ketus sambil pegi ke dalem kantornya, ninggalin saya yang bengong sendirian dengan beribu pertanyaan.

sekitar 2 hari berikutnya, saya dateng ke warnet itu lagi. dan seperti biasa, abis maen saya pun langsung beranjak ke meja kasir. ternyata yang jaga kasir, adalah si mbak yang kemaren.
crap!
dia melirik sesaat, dan melengos setelahnya. saya makin merasa enggak enak.
'Ehm, berapa mbak?' kata saya memberanikan diri tanpa melihat.
'10 ribu.'
saya langsung ngasi uang 20 ribuan.
'Ini kembaliannya.
saya langsung mendongak ingin meraih uang kembaliannya. namun ternyata yang saya dapati adalah sebuah pemandangan terkutuk. si mbak dengan cueknya menutup bagian dadanya dengan sebuah bantal boneka dengan indahnya.

SALAH SAYA APA TOH MBAK!!!!!! saya tuh kan ngasi tau gitu supaya anumu itu enggak jadi konsumsi publik. enggak sadarkah dirimu, betapa baiknya diriku? betapa lembutnya perasaanku?

huhuhu..

oya, ada satu korban saya nih. korban panas2in buat bikin blog. hehehe. nih blog nya si Dee. temen saya. silahkan kunjungi. hehe.





i'm out*

Sabtu, 19 April 2008

tulungin saya..

hello..

huhuhuhuhu.. teman-teman, saya SAKIT. saya sekarang bisa mens lewat jerawat. ralat. saya memang sakit, dan saya memang bisa mens lewat ketiak. ekstrim.

entah kenapa saya males ngapa2in sekarang. makan males, kul males, ngenet males, eek pun males (terpaksa belakangan ini eek di plastik kresek baru dibuang ke tong sampah). intinya, tulungin saya.

sedikit dukungan dari anda, sangat berarti. bisa berupa saran, kritik ataupun giro. hehehe. aniwei, saya mohon bantuannya.





i'm out*

Senin, 14 April 2008

- lebai -

Hello..

Map temen2, saya belakangan ini enggak nyaman buat ngapa2in, kecuali nyabutin bulu idung sambil koprol ke samping jendela. Trus jatoh dari lantai 3. penyet.
Aniwei, saya sangat senang dengan semua apresiasi yang telah ditunjukkan sodara2 sekalian di postingan kemaren, tentang surat terbuka itu.
Lepas dari pro kontra yang sempat membeku, ada baiknya kita mulai introspeksi diri masing2. seperti sekarang, berkat pesen temen2, saya udah mulai menggunakan helm, biarpun dari jauh saya harus rela kelihatan seperti orang gila professional yang sedang menjadikan kepalanya sebagai media untuk menyerap energi solar.
Saya juga punya berita gembira, Alhamdulillah si ibu itu udah sehat. Dan sekarang dia sudah bisa seperti biasa. Semoga enggak ada kejadian buruk yang menimpanya. Amien.

Belakangan ini juga, saya selalu merasa kesepian. Sempet juga ngeluh sama seorang sahabat, eh dia dengan baiknya ngasi saya sebuah puisi indah. Ini nih puisinya :

Kehampaan ini perlahan menyudutkan diriku…
Untuk kesekian kali mencoba melempar jerit hati yang pilu…
Tak mengerti apa arti dicintai yang sesungguhnya…
Hati hanya bias merasa sepi akan arti kata tulus…
Dimana rasa itu?
Aku merindu mecinta dan dicintai..

Si dee yang bikin puisi ini, dengan yakin mengatakan puisi itu adalah bentuk rasa yang tengah saya rasakan sekarang ini. Sederhanya, saya merasa KESEPIAN. Lebai, lebai deh.
Tapi, kali ini saya males membahas masalah yang menjurus kepada semua hal yang berbau cinta dan sodara-sodarinya. Lagi eneg, kalo ntar muntah, saya bisa dikebiri sama operator nih warnet.
Kali ini saya ingin membicarakan tentang’anak’. Yup, anak monyet. Ralat, yah anak beneran. Yang imut-imut. Maaf, kalo saat ini saya terlihat sissy. Ini hanya secuil dari secuil lebih dikit impian kekanak-kanakan saya.

‘Gue pengen cepet-cepet punya anak.’
‘HAHAHAHA….,’ suara ketawa Aryo (nama samaran) temen sekelas saya itu menggema di lorong kampus.
‘Napa lo ketawa?’
Dia terlihat kesusahan mengatur nafasnya. Setelah lebih diperhatikan, malah kelihatan seperti seorang titisan siluman trenggiling.
‘Lo itu yah nyet! Cewe aja kaga punya! Malah mo punya anak lagi. Mo kawin sama sapa lo? Sama siluman tapir? Istighfar banyak-banyak lo gih.’ Katanya dengan tatapan prihatin seakan-akan saya barusan ngomong kalo saya pengen masukkin biji duren ke lobang pantatnya yang banyak bulunya itu.
‘Namanya juga pengen.’ saya ngeles.
‘Tapi yang masuk akal dong.’
‘Itu tadi kan masuk akal. Lo kali yang enggak punya akal.’ Kata saya sebel.
‘Setan lo!’ katanya kesel.

Iya. saya memang setan.
Ralat. Yang bener itu, saya memang pengen banget punya anak. Anak cewek. Entah kenapa, asal saya liat anak cewe yang masih umur balita gitu bawaanya pengen garuk-garuk aspal aja, rasanya pengen punya juga. Apalagi kalo anaknya itu dipakein jilbab. Huwaaaaaaaaaa. Bisa pipis lewat idung saya liatnya.
Kadang kalo udah mikir gitu, saya langsung bercita-cita kalo saya udah ada modal cukup, pengen langsung kawin aja. Sama sapa? Mo sama sapa calonnya juga enggak masalah bagi saya, yang penting fertil. Enggak usah heran, memang gini nih kalo udah bawaan otak bandot profesional.


‘Memangnya kenapa kudu dijilbabin ndy?’ kata Sabrina, temen SMA saya pada suatu kesempatan dengan mimik yang menunjukkan dia tertarik dengan keinginan saya itu.
Mungkin Sabrina mikir, kalo jawaban yang akan saya berikan padanya itu bercerita tentang pendidikan agama pada anak sejak dini, atau tentang cara tepat merawat seorang anak hingga bisa menjadi anak yang soleha dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Saya bisa liat itu dari sorot matanya yang penuh dengan segala harapan bahwa temen disfunsionalnya ini telah berubah menjadi seorang manusia seutuhnya.
‘Ehm, imut aja Sab. Apalagi kalo dia goyang-goyangin kepalanya gitu, kayak mainan anjing yang sering ada di angkot gitu.’
GUBRAK!

Hening sejenak.

‘Trus kalo anak lo ntar cowo gimana?’ tanya lagi kali tanpa harapan berarti di matanya.
‘Kalo cowo?’ kata saya.
‘Iye!’
‘Sebodo amat. Pakein jilbab kan imut juga.’ Kata saya sotoy.
‘Lo beneran korslet yah? Sekarang gue tahu!’
‘Tahu apa?’
‘Tahu sapa yang harus disalahin kalo ntar anak cowo lo jadi banci di Taman Lawang!’


Crap!
intinya, saya merasa sedikit gembira dengan memikirkan kekonyolan ini. mungkin ini impian saya tentang titisan saya kelak. bagaimana dengan kalian kawan?

Aniwei..
Have a nice day guys..



I’m out*

Selasa, 08 April 2008

- surat terbuka -

Surat terbuka
kepada
Para pengendara mobil se-Indonesia


Dengan hormat,
Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan kepada mereka yang memilikki kendaraan roda 4, agar lebih bisa menghargai kami, yaitu para pengguna motor bebek jelek dan bobrok hasil kreditan bertahun-tahun.
Kami keberatan sekali dengan sikap pengemudi mobil yang selalu menganggap kami sebagai hal yang mengganggu di jalanan, jadi bawaannya pengen klakson-klakson mulu dengan teramat ganas. Jelas, ini sangat merugikan kami. SANGAT MENGGANGGU.
Sebagai acuan, kemarin sore, saya tengah berada di jalan raya pulang dari kampus. Di lampu merah, saya berada di deretan paling depan, di samping saya ada seorang ibu-ibu paruh baya yang mengendarai motor bebek. Tiba-tiba, ketika lampu udah hijau, mesin motornya mati. Dan seperti biasa, para pengendara mobil yang ada di belakang, napsu nyalain klaksonnya berkali-kali. Dan setelah itu yang terjadi adalah si ibu-ibu langsung lemes dan pingsan. Saya yakin itu karena rasa gugupnya ngidupin motor dan keterkejutannya pada klakson-klakson sialan itu. Untung aja, si ibu enggak apa-apa. Gimana kalo dia kena serangan jantung, CUMAN karena keegoisan para pengemudi mobil yang jelas-jelas melihat sendiri si ibu jatuh pingsan di hadapannya.
Apa itu wajah kita? Wajah bangsa yang katanya menjunjung tinggi toleransi dalam kehidupan. COBA ANDA BAYANGKAN kalo ternyata si ibu itu adalah ibu anda sendiri?

Sekarang si ibu masih shock di rumah sakit, tekanan darahnya naik. Kondisi badannya lemah. Dokter bilang, itu memang benar karena kepanikkan dan keterkejutan luar biasa hanya karena keegoisan beberapa oknum di balik kemudi mobil-mobil mewahnya. Apa enggak bisa sabar dikit? Anda di dalem mobil kan adem, sedang kami di luar sini kepanasan, keujanan. Dan kami bisa sabar. Toh, kebanyakan pengendara mobil adalah orang berdasi dan ngakunya beradab.

Maaf, jadi sedikit emosi.
Saya disini tidak menyamaratakan semua pengguna jalan yang juga menggunakan kendaraan roda empat. Saya sadar, ENGGAK semua pengemudi mobil SEJAHAT itu. COBALAH KITA BERKACA PADA DIRI MASING-MASING.
Saya juga enggak bisa menghindari kenyataan, enggak semua pengendara sepeda motor itu disiplin, termasuk saya yang jarang pake helm kemana-mana. Tapi, apakah kita SEBURUK itu untuk mengumbar klakson yang makin hari makin gede aja suaranya, dan membiarkan korban-korban seperti si ibu di atas berjatuhan.

Maaf, sekali lagi maaf. Bukan maksud saya untuk menggurui, tapi saya YAKIN kita MASIH PUNYA HATI.
Sekian surat dari saya ini, mewakili berbagai pemikiran dari kami yang hanya bisa beli motor bobrok, dan terkadang masih juga mengeluh tentang harga bensin yang terus naik. Enggak seperti anda atau siapaun yang enjoy di dalam kabin mobil dengan udara sejuk yang berhembus dari masing-masing air conditioner milik anda.

Sekian.
Terima kasih.

ttd,


PPMBKI (persatuan pengemudi motor bobrok kreditan indonesia)





i'm out*

Jumat, 04 April 2008

- eek ini telah selesai Jendral!! -

Saya kalo (maaf) eek harus baca, kalo enggak dijamin bakalan enggak bisa sukses tuh proses pembuangannya.
Macet.
Mampet.
Entah sejak kapan pastinya hal ini mulai saya lakukan—eek sambil baca. Mungkin sejak saya udah bisa baca sekitar kelas 1 SD, saya udah nekat bawa tabloid NOVA langganan nyokap sambil eek.
Seingat saya, hal ini bermula setelah saya menonton salah satu episode pilem Ksatria Baja Hitam. Suatu waktu sang jagoan saya itu, yang dalam keadaan normal bernama Kitaro Minami ini sedang eek sambil baca koran gitu. Kesan yang saya dapat pada saat itu adalah, BETAPA KERENNYA SANG KSATRIA BAJA ITEM BACA SAMBIL EEK, di mata saya, dia 10 kali lebih GAGAH.
Untung aja, penyimpangan yang saya lakukan ini hanya sebatas baca sambil eek. Dulu, saya juga sempat berniat buat senam perenggangan senggama sambil naek sepeda setelah nonton pilem Baywatch sembunyi-sembunyi, tapi karena takut dikatain orang gila profesional, saya urungkan niat itu. Kan saya “cuman” orang gila semi-profesional.
GUBRAK!!

Bonyok pasti ngomel-ngomel kalo liat saya ninggalin komik atau koran bola di kamar mandi karena kelupaan bawa keluarnya gitu selesai nunaiin tugas mulia itu. Tapi ternyata, mereka lebih marah lagi kalo saya lupa nyiram tokai sisa-sisa kerak bumi itu, yang sebenarnya memilikki bentuk yang sangat artistik. Mungkin kalo ditarok dalam sebuah pameran barang seni, keren juga.
‘Wah, benda ini memilikki nilai seni yang sangat tinggi.’ Kata seorang kritikus seni kepada rekan sesama profesinya.
‘Benar kawan, ini sungguh indah. Tapi, benda apa ini?’ kata temennya.
‘Saya juga tidak tahu.sebaiknya segera kita raba.’
‘Oke.’
‘Wah, sedikit lunak. Masih hangat. Apa ini teman?’
‘Iya, saya juga belum dapat memastikannya kawan. Bagaimana kalo kita rasakan?’
‘Ide bagus teman. Mari.’
Hening sejenak, sementara mereka jilatin tokai abstrak itu.
‘Wah, rasanya macam-macam teman. Ada rasa jeruk, ada rasa bayam, ada juga citarasa terasi juga. Brilian.’
‘Benar teman, ini juga terasa sedikit manis. Hebat.’
‘Iya, mari kita habiskan.’
BEGO!!

Segala macam benda yang ada tulisannya, pasti saya baca ketika eek. Mulai dari komik dragon ball, koran bokap, NOVA nyokap, BOBO adek saya, sampai brosur KB juga boleh. Yang penting ada yang bisa dibaca, dan tugas itu bisa diselesaikan. Dan dengan itu saya dapat berkata pada dunia, “EEK INI TELAH USAI JENDRAL!!!!”





I’m out*

Selasa, 01 April 2008

- hepi bday to me dan sendal sialan -

Hello temen-temen.
Maap, belakangan ini jarang online.


Here we go..

Minggu kemaren, tangal 30 maret kemaren adalah hari ulang tahun saya. Ehm, saya pikir-pikir ternyata saya sudah tua. Huhuhuhu. demi kepentingan publik, umur dirahasiakan.
Ada sebuah kekosongan yang saya rasakan di hari itu, sama seperti hari-hari lainnya. Namun, untuk sekarang saya enggak pengen ngebahas masalah itu. Biarlah itu menguap, pergi ninggalin saya.


Seperti biasa, hari itu saya juga pegi ke warnet buat sekedar ngunjungin kandang-kandang langganan popok. Gitu udah nyampe warnet, saya langsung buka sendal dan pegi masuk ke dalem warnet dengan riang gembira. Gitu sampe dalem, saya langsung nyamperin si abang yang jagain warnet.
‘Kubikel yang mana bang yang kosong?’ kata saya.
‘Aduh mas, lagi penuh nih. Lagian koneksinya lagi lemot nih mas.’ Jawabnya sambil kayang di tempat.
Saya manggut-manggut.
‘Ya udah deh mas, saya ntar aja baliknya.’ Kata saya lesu.
‘Okeh.’
Lalu tanpa membuang waktu, saya balik buat pulang ke kosan lagi. Namun, ada sebuah benda yang mengusik saya ketika saya berniat buat pake sendal. Benda tersebut adalah sebuah sendal jepit biasa. Namun menarik untuk saya karena warnanya yang enggak biasa. Langsung aja saya pake, maksud hati pengen nyobain.
‘Dek, sendal kamu yang dibawah itu.’ Tiba-tiba pak satpam ngomong ke saya.
saya yang lagi nyobain sendal itu jadi kaget.
‘Maksud bapak?’
‘Itu bukan sendal kamu, sendal kamu yang itu.’ Katanya sambil nunjukkin sendal saya yang berada di atas rak.
Buset nih orang, dia pasti kirain saya pengen nyuri sendal ini.
GUBRAK!
‘Kalo mo tuker, ini aja nih.’ Kata si satpam geblek nyodorin sendal jepit bututnya semena-mena, saya yang belum sempet recover dari tuduhan awal, sekarang malah ditawarin nuker sendal sama dia.
‘Ah enggak pak. Cuman mo nyoba ini.’ Kata saya sambil ngelepas sendal jepit pembawa bencana itu. Sambil tetep pasang tampang sok cool.
Dia diem sambil tetep ngeliat saya dengan tampang curiga.
Lagian, enak aja dia mo nuker sendal saya sama sendal jepit bulukan punya dia. Biarpun sama-sama sendal jepit, kan judulnya beda. Kalo punya dia swallow, punya saya kan Bridgestone!! Set dah, ini sendal jepit apa merek ban truk sih???
Akhirnya, saya pulang dengan pengalam pertama seumur hidup saya dituduh secara brutal menjadi seorang maling sendal.
SETAN!

Kalo ditanya tentang hari ulang tahun itu sendiri, enggak ada yang spesial. Sampe sekarang saya enggak dapet kado dari siapa2. huhuhuhuhu. Biarpun cuman kaos kaki gambar miki mos juga eggak apa-apa deh. Hehehehe. Hayo. Siapa yang mau ngasi saya kado?? Huhuhuhuhu.
Maksa.

Malemnya, saya mabok-mabokan barena seorang temen. Mabok bukan karena kebanyakan makan telor basi, tapi lebih karena minum kopi yang kebanyakan pake gula coklat.

Aniwei.. hepi bday to me..

Kutukan itu masih berlanjut, kawan…
Kekosongan ini mulai membunuh perlahan..

*sigh*





I’m out*