Senin, 14 April 2008

- lebai -

Hello..

Map temen2, saya belakangan ini enggak nyaman buat ngapa2in, kecuali nyabutin bulu idung sambil koprol ke samping jendela. Trus jatoh dari lantai 3. penyet.
Aniwei, saya sangat senang dengan semua apresiasi yang telah ditunjukkan sodara2 sekalian di postingan kemaren, tentang surat terbuka itu.
Lepas dari pro kontra yang sempat membeku, ada baiknya kita mulai introspeksi diri masing2. seperti sekarang, berkat pesen temen2, saya udah mulai menggunakan helm, biarpun dari jauh saya harus rela kelihatan seperti orang gila professional yang sedang menjadikan kepalanya sebagai media untuk menyerap energi solar.
Saya juga punya berita gembira, Alhamdulillah si ibu itu udah sehat. Dan sekarang dia sudah bisa seperti biasa. Semoga enggak ada kejadian buruk yang menimpanya. Amien.

Belakangan ini juga, saya selalu merasa kesepian. Sempet juga ngeluh sama seorang sahabat, eh dia dengan baiknya ngasi saya sebuah puisi indah. Ini nih puisinya :

Kehampaan ini perlahan menyudutkan diriku…
Untuk kesekian kali mencoba melempar jerit hati yang pilu…
Tak mengerti apa arti dicintai yang sesungguhnya…
Hati hanya bias merasa sepi akan arti kata tulus…
Dimana rasa itu?
Aku merindu mecinta dan dicintai..

Si dee yang bikin puisi ini, dengan yakin mengatakan puisi itu adalah bentuk rasa yang tengah saya rasakan sekarang ini. Sederhanya, saya merasa KESEPIAN. Lebai, lebai deh.
Tapi, kali ini saya males membahas masalah yang menjurus kepada semua hal yang berbau cinta dan sodara-sodarinya. Lagi eneg, kalo ntar muntah, saya bisa dikebiri sama operator nih warnet.
Kali ini saya ingin membicarakan tentang’anak’. Yup, anak monyet. Ralat, yah anak beneran. Yang imut-imut. Maaf, kalo saat ini saya terlihat sissy. Ini hanya secuil dari secuil lebih dikit impian kekanak-kanakan saya.

‘Gue pengen cepet-cepet punya anak.’
‘HAHAHAHA….,’ suara ketawa Aryo (nama samaran) temen sekelas saya itu menggema di lorong kampus.
‘Napa lo ketawa?’
Dia terlihat kesusahan mengatur nafasnya. Setelah lebih diperhatikan, malah kelihatan seperti seorang titisan siluman trenggiling.
‘Lo itu yah nyet! Cewe aja kaga punya! Malah mo punya anak lagi. Mo kawin sama sapa lo? Sama siluman tapir? Istighfar banyak-banyak lo gih.’ Katanya dengan tatapan prihatin seakan-akan saya barusan ngomong kalo saya pengen masukkin biji duren ke lobang pantatnya yang banyak bulunya itu.
‘Namanya juga pengen.’ saya ngeles.
‘Tapi yang masuk akal dong.’
‘Itu tadi kan masuk akal. Lo kali yang enggak punya akal.’ Kata saya sebel.
‘Setan lo!’ katanya kesel.

Iya. saya memang setan.
Ralat. Yang bener itu, saya memang pengen banget punya anak. Anak cewek. Entah kenapa, asal saya liat anak cewe yang masih umur balita gitu bawaanya pengen garuk-garuk aspal aja, rasanya pengen punya juga. Apalagi kalo anaknya itu dipakein jilbab. Huwaaaaaaaaaa. Bisa pipis lewat idung saya liatnya.
Kadang kalo udah mikir gitu, saya langsung bercita-cita kalo saya udah ada modal cukup, pengen langsung kawin aja. Sama sapa? Mo sama sapa calonnya juga enggak masalah bagi saya, yang penting fertil. Enggak usah heran, memang gini nih kalo udah bawaan otak bandot profesional.


‘Memangnya kenapa kudu dijilbabin ndy?’ kata Sabrina, temen SMA saya pada suatu kesempatan dengan mimik yang menunjukkan dia tertarik dengan keinginan saya itu.
Mungkin Sabrina mikir, kalo jawaban yang akan saya berikan padanya itu bercerita tentang pendidikan agama pada anak sejak dini, atau tentang cara tepat merawat seorang anak hingga bisa menjadi anak yang soleha dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Saya bisa liat itu dari sorot matanya yang penuh dengan segala harapan bahwa temen disfunsionalnya ini telah berubah menjadi seorang manusia seutuhnya.
‘Ehm, imut aja Sab. Apalagi kalo dia goyang-goyangin kepalanya gitu, kayak mainan anjing yang sering ada di angkot gitu.’
GUBRAK!

Hening sejenak.

‘Trus kalo anak lo ntar cowo gimana?’ tanya lagi kali tanpa harapan berarti di matanya.
‘Kalo cowo?’ kata saya.
‘Iye!’
‘Sebodo amat. Pakein jilbab kan imut juga.’ Kata saya sotoy.
‘Lo beneran korslet yah? Sekarang gue tahu!’
‘Tahu apa?’
‘Tahu sapa yang harus disalahin kalo ntar anak cowo lo jadi banci di Taman Lawang!’


Crap!
intinya, saya merasa sedikit gembira dengan memikirkan kekonyolan ini. mungkin ini impian saya tentang titisan saya kelak. bagaimana dengan kalian kawan?

Aniwei..
Have a nice day guys..



I’m out*

22 komentar:

Paams mengatakan...

haahahaha.. sayah ketawa2 sendiri nihh bacanya *hihih*
kalo sayaaa maunya anak perempuan jugga.. hehehe. biar tar ngelawan bapaknya!! *lho?*
btw.. nice post..hehehe.
eeeh mas popok *ngasal manggil* umurnya berapa sih? hehehe.. kuliah?

:: ing :: mengatakan...

mas popok ngerahasiain umurnya paams..=D

jangan ngerasa sepi dung pok..
kan ada kita..
ada "DIA" diatas sana..
ada semua..

ngobrol-ngobrol anak..

saia juga sering ngebayangin punya anak..
anak yang lucu..pinter..soleh..
sayang orang tua..sayang sesama..

ditambah suami idaman tentunya..

(what a wonderful life...)

~ tc ~ mengatakan...

huhu saya juga pengeeen.. pengeeen.. pengen.. Secara udah punya lakik dan cukup matang dari segi usia.. Mana kemaren smpat keguguran pula.. Hiksihiks
*curhat colongan

Niwe,saya doakanlah smoga cepat kawen (eh nikah) jadi cepet bs punya anak :p

theloebizz mengatakan...

huahahahahahahaha.......

dasaaarr gendeng...!!

segitu terobsesinya pengen punya anak yg bisa dijilbabin??weleeeeh...seram sy memikirkan nasib anakmu kelak hehehe ;)

Novee mengatakan...

istigfar woy..
kalo anak lo beneran jd bencong di TL gimanah.. huhu seram!

kl nanya gw.. uhm.. blom cukup alasan utk jatuh cinta lg, boro2 mo mikir kawin apalagi punya anak..
heheee..

Ayu Ambarsari Hanafiah mengatakan...

waaaa.. punya anaaaks.
saia juga mauu! x)

saia juga suka anak perempuan.. pengennya ntar saya kasi nama 'Kaluna'.
hehe..
Ammiin!

pok klo anaknya cowo jgn dikasi jilbab ateuh??? x)

hhm.
keinginan mulia nih.
saya Aminkan yah?
Aaaamin! x)
take care pok..

Eucalyptus mengatakan...

Hue he he he he..... kebayang kamu punya anak, pertama-tama yg disediain pampers alias popok dulu segudang kaleee... kekekek..

Adhini Amaliafitri mengatakan...

oh...
pantesan lo dy!
dari kmrn ngebahas jodoh trus! nikah, istri, got ur point!! ;)

be patient dear!
someday the perfect timing has come..
skrg selesain kuliah dulu!
semua itu harus dipersiapkan =)

zeta mengatakan...

wah po1pok udah gede yah?????

uda kepingin anak segala

hehehehe

tapi menurut gw mending anak cow pok..
kan bisa diajak maen2 sm bapakny..
tpi cew lucu jg..
hehehe..

gw doain cepet kawin deh pok!!

Raka - "Sunny" mengatakan...

klo saya pengen anak kembar hehe eh salut tuh ama postingan km sebelumnya. gw jg males klo bawa motor di jakarta. berasa gak nyaman ajah klo ketemu mobil2. makanya enakan pake mobil hehehe bisa klakson2 popok hehehe *becanda*

ngga. mengatakan...

ada apa sama popok?? hihi.. baguslah pgn cepet2 pny anak, persedian popoknya melebihi cukup.. hoho...

kalo aq pgn punya anak cowok.. bs diajak manjat pohon kelapa.. hihi.. kalo anak cewek tiap ari pasti minta dbliin barbie.. ntar aja kalo udah kaya, baru pny anak cewek... ;P

pudi-interisti mengatakan...

Pengen punya anak? harus punya cetakannya dulu tuh!!!He.....Moga cepet daper jodoh.

rizky mengatakan...

Wahhhh gila ya........ kamu, saia juga senasib ama kamu (JomBlo) tetapi gak SeEkstrim itu. Pokoknya sukses selalu da buat kamunya....

Abimanyu mengatakan...

wah.. ngaco dikau.. masak anak cowo' dikasih jilbab..
klo saya si pengin punya anak co dan ce biar lengkap..
klo bisa si yg co yg kakak, jadi bisa melindungi adiknya..
klo yang co si, sedari kecil udah saya ajari tehnik2 membunuh orang tapi dgn pendidikan agama juga, sehingga insyaallah dia dapat tumbuh menjadi kesatria keren kek saya..
klo yang ce si, biar ibunya yg ngajarin masak dan segala macam urusan kewanitaan, trus saya ajarin dikit2 tehnik membunuh orang, biar kalo ada yg gangguin dijalan bisa membela diri.. dgn pendidikan agama yg kuat jg insyaallah dia bisa jadi ce pemberani yg sholehah..
dan insyaallah mereka-lah yang akan menyelamatkan saya dari siksa api neraka!! amiinn!!!

thya mengatakan...

pok pok, segitunya pengen punya anak, anak kucing aja susah ngurusnya khan..??

JustYulia mengatakan...

kaLo laGi meRaSa kesePIaN eMang suKa berLebIHaN. gW juGa seriNg meRasa iTu...

unTuK aNaK, emaNG kaLo laGi mengHaYaL puNya baYi keCiL naN LuCu. baLIta yaNg ngeGeMesIn...

taPi.....

Kristina DIAN Safitry mengatakan...

aku juga pengen punya anaaaaaaaaaakkkkk....tapi pacar lom punya nih? hik..hiks..

Annie mengatakan...

hehehehe... luthu juga ya....

hehehehe...maca cwo di pkein jilbab juga.....

kecian amit...:)

andrei-travellous mengatakan...

Hayoo....hayooo sapa yang mau bikinin anak untuk popok *disambit semua anak blogger* :p

kocak baca postingan lu Pok!

entah anak sapa yang akan terlahir dari mu Pok, semoga anak itu nanti diberi kesabaran yang lebih. Amiin!
*Kabooooor* :p

Yolla Elwyn mengatakan...

haha..aja aja ada juga..:)
saya juga mau anak cewek...eh cowok jg mau deng, apa aja deh asal jangan bencong..:p

pericahaya mengatakan...

duh..so sweet :) eits.. tapi inget lho, merawat anak kan gak segampang bikinnya =p

nengDJ mengatakan...

poook..dengerin lagu KESEPIAN DGYTA kayaknya cocok tuuh..hihi..

Anak cewek? wahh aku pengen cowok semua biar cantik sendiri..daaan mengimbangi jumlah cewek yang banyak di dunia ini..hihi