Selasa, 08 April 2008

- surat terbuka -

Surat terbuka
kepada
Para pengendara mobil se-Indonesia


Dengan hormat,
Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan kepada mereka yang memilikki kendaraan roda 4, agar lebih bisa menghargai kami, yaitu para pengguna motor bebek jelek dan bobrok hasil kreditan bertahun-tahun.
Kami keberatan sekali dengan sikap pengemudi mobil yang selalu menganggap kami sebagai hal yang mengganggu di jalanan, jadi bawaannya pengen klakson-klakson mulu dengan teramat ganas. Jelas, ini sangat merugikan kami. SANGAT MENGGANGGU.
Sebagai acuan, kemarin sore, saya tengah berada di jalan raya pulang dari kampus. Di lampu merah, saya berada di deretan paling depan, di samping saya ada seorang ibu-ibu paruh baya yang mengendarai motor bebek. Tiba-tiba, ketika lampu udah hijau, mesin motornya mati. Dan seperti biasa, para pengendara mobil yang ada di belakang, napsu nyalain klaksonnya berkali-kali. Dan setelah itu yang terjadi adalah si ibu-ibu langsung lemes dan pingsan. Saya yakin itu karena rasa gugupnya ngidupin motor dan keterkejutannya pada klakson-klakson sialan itu. Untung aja, si ibu enggak apa-apa. Gimana kalo dia kena serangan jantung, CUMAN karena keegoisan para pengemudi mobil yang jelas-jelas melihat sendiri si ibu jatuh pingsan di hadapannya.
Apa itu wajah kita? Wajah bangsa yang katanya menjunjung tinggi toleransi dalam kehidupan. COBA ANDA BAYANGKAN kalo ternyata si ibu itu adalah ibu anda sendiri?

Sekarang si ibu masih shock di rumah sakit, tekanan darahnya naik. Kondisi badannya lemah. Dokter bilang, itu memang benar karena kepanikkan dan keterkejutan luar biasa hanya karena keegoisan beberapa oknum di balik kemudi mobil-mobil mewahnya. Apa enggak bisa sabar dikit? Anda di dalem mobil kan adem, sedang kami di luar sini kepanasan, keujanan. Dan kami bisa sabar. Toh, kebanyakan pengendara mobil adalah orang berdasi dan ngakunya beradab.

Maaf, jadi sedikit emosi.
Saya disini tidak menyamaratakan semua pengguna jalan yang juga menggunakan kendaraan roda empat. Saya sadar, ENGGAK semua pengemudi mobil SEJAHAT itu. COBALAH KITA BERKACA PADA DIRI MASING-MASING.
Saya juga enggak bisa menghindari kenyataan, enggak semua pengendara sepeda motor itu disiplin, termasuk saya yang jarang pake helm kemana-mana. Tapi, apakah kita SEBURUK itu untuk mengumbar klakson yang makin hari makin gede aja suaranya, dan membiarkan korban-korban seperti si ibu di atas berjatuhan.

Maaf, sekali lagi maaf. Bukan maksud saya untuk menggurui, tapi saya YAKIN kita MASIH PUNYA HATI.
Sekian surat dari saya ini, mewakili berbagai pemikiran dari kami yang hanya bisa beli motor bobrok, dan terkadang masih juga mengeluh tentang harga bensin yang terus naik. Enggak seperti anda atau siapaun yang enjoy di dalam kabin mobil dengan udara sejuk yang berhembus dari masing-masing air conditioner milik anda.

Sekian.
Terima kasih.

ttd,


PPMBKI (persatuan pengemudi motor bobrok kreditan indonesia)





i'm out*

26 komentar:

pudi-interisti mengatakan...

Jadi mikir nih mau beli mobil. Moga ntar ada persatuan mobil buluk kreditan Indonesia.

:::..Passompe..::: mengatakan...

iyyah setuju pok...hihihih..*ikut teriak aja dech*

Paams loves them mengatakan...

aduh rasanya kena 'tampar nih', jadi mikir, sayah + keluarga sering banget ngeluh soal motor, tapi kita ga liat ke dalem diri sendiri, kita jg sering salah. hikshiks.
maapkan sayah oh pengguna motor yang berbudi pekertih :DD

Ayu Ambarsari Hanafiah mengatakan...

yaps, pok. Kadang emang mobil suka seenaknya di jalan raya.. mentang-mentang badannya gedean dari motor kali yah?

semoga pengendara indonesia semakin sadar diri.. :)

take care pok

:: ing :: mengatakan...

hmmmm... gak tau kenapa saia sedih bacanya...

sebegitu parahnya ya... saia langsung ambil kaca ni pok... gak mo nge-klakson klakson lagi, kan udah harus jadi orang yg lebih sabar ya..

kasian si ibu..(*semoga segera pulih ya bu..)

btw, saia juga sering naik motor kemana-kemana koq pok.. berarti saia masuk anggota PPMBKI ya pok..

pesan tuk popok : mulai sekarang klo naik motor jangan males pake helm ya pok.. bahaya..

ok! siiip!

take care pok.. =)

Enno mengatakan...

hahaha... ada2 aja sih ide postingannya pok! Mana konyol banget lagi! kalo main kesini langsung sirna deh mendung gue...
soal isi postingan gue gak koment deh. soalnya gue anggota PPABI (persatuan penumpang angkot bobrok indonesia) hahaha....

andrei-travellous mengatakan...

Ak jadi ikut emosi baca postingan ini Pok! suer!
Makanya saya gak suka tinggal di kota besar terlalu hectic, sampe melupakan apa itu budi dan adat. hiks...moga si Ibu gpp yah!

saran saya mending kita ganti saja dengan sepeda! setuju!!!!

boodee mengatakan...

gw jg pengendara motor loh..!!
kadang mereka(pengendara mobil) suka begitu. masa lampu ijo belum nyala, mereka udah bunyiin klakson.. gw santai aja paling depan..

gw gabung donk.. boleh yah?!

oya, gw ngakak nih baca bagian ini:
"Saya juga enggak bisa menghindari kenyataan, enggak semua pengendara sepeda motor itu disiplin, termasuk saya yang jarang pake helm kemana-mana."

mellovegood mengatakan...

kasian ibu2nya.

eh tp motor juga suka ngeselin tau!

so, mobil motor sama2 egois haha
indonesia gituloh!

Bunda Zua mengatakan...

Iya, setuju!!

Malah lebih parah kalo musim ujan, yang naik motor digenjrot (kaya tahu aja..) ama yang naik mobil.. mana gak pduli yang naik otor bawa baby!!!

Mampir ya, Zua udah 9 bulan 3 hr..doain biar jd anak shaleh, pinter & sehat yaa..

KIP! mengatakan...

setuju tuh...!! kadang orang-orang kaya bermobil itu malah ndak nunjukin "kedudukan" dia.. yah,, paling nggak,, menurutku,, orang-orang yang kaya kan berpendidikan,, tapi kok kenyataannya,, apa yang dilakukan jauh..!!

sering aku liat di jogja,, mobil ber-plat LUAR JOGJA,, mbuang sampah dilempar gitu aja ke luar jendela.. hello..??? di kota orang tu mbok ya menghargai.. mana mobilnya itu ndak main2 lho.. mungkin lebih dari 100 jutaan ada kali harganya..!! tapi,, kok ya gitu kelakuannya...

*duh,, ngomong apa aku ini?!?! wkeke. plak!!*

Eucalyptus mengatakan...

He he he, kadang2 sama2 tuh yg sebel sama motor yg suka salip kiri salip kanan sampe nyenggol2 mobil orang.... intinya setiap pengemudi apapun hrs santun dijalan ya

Novee mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Novee mengatakan...

ASTAGA!!! separah itu yah..
smoga ibu2 ituh cepet sehat..

tp aku juga jd punya SURAT TERBUKA buat para pengendara MOTOR se Endonesah..

tolong jangan jalan di Trotoar!
kalo motor ikut2 jalan di trotoar, lalu saya, kami yg ga punya mobil & motor, harus jalan di mana???
trus kebiasaan nyalib2 kl lg macet, sungguh2 bikin saya, kami yg ga punya motor apalagi mobil, jadi jantungan, karna kadang2 tiba2 aja mereka, pengendara motor jaraknya sudah dekat sekali & nyaris menyerempet.
Sungguh membahayakan tuh, kaliyan para pengguna mobil & motor *tentu nya yg sembarangan di jalan..*

saling instrospeksi dirilah, jalan raya memang mengerikan, tp mo gimana lagi.. masa harus diem di rumah selama hayat..

theloebizz mengatakan...

*sebagai pengendara kendaraan 4 roda, krn ga bisa ngendarain 2 roda selain sepeda*

sy rasa ga bisa disamaratakan, krn pengendara mobil terkadang jg pusing dgn kelakuan pengendara motor *terutama yg belum punya SIM, tp ugal2an*...
tp yah..saling menghormati aja kali yeee... ;)

Abimanyu mengatakan...

hahahaha...
dulu pernah membantai habis escudo keluaran terbaru..
nantangin balapan dia nya..
gak nyadar apa klo lawannya itu gua..
seorang calon pilot pesawat tempur yg gak lolos seleksi gara2 masalah fisik yg gak kuat menahan gravitasi..
seorang speedy rider yang klo dikasih motor sekelas RC211V.. bisa ngalahin V.Rossi..
hahaha.. gak selamanya mobil tu hebat!!

ardianzzz mengatakan...

eh keadilan buat pengendara pit onthel & pedestrians juga....

yah selama ini selalu saja yang menjadi perhatian adalah pelebaran jaran gak pernah mikir pelebaran trotoar ato gimana...

+Dee+..what else? mengatakan...

wahhh sabar bro...!! tenang,,, tenang,,,

ya scara di indonesia gini mana ada pengemudi yang beradab sh?? soalnya males banget melakukan sebuah hal2 beradab karna uda keburu hectic duluan liat jalanan yang maced mampusssssssssssss

naZ mengatakan...

yang sabar yah pok..
btw, persatuanmu basecampnya di mana yah??=p

Adhini Amaliafitri mengatakan...

sabar dy..
dikau terlihat emosi sekali di postingan ini! =(

itu balik lagi kepada tiap2 orang. mau dia pengendara mobil maupun motor, seharusnya kedisiplinan berkendaraan dan kesabaran di jalan raya di praktekan. sulit memang..apalagi di Jakarta yg macetnya berpotensi membuat siapa aja pengendara jalan kena serangan jantung mendadak!

yook...
semuanya berkaca pada diri masing2!
saling toleransi juga harus dibudayakan lagi, wong dulu sempat dapet pelajaran PPKN kan waktu SD?? kemanakah ilmu itu??

*dy..semoga ibu2 itu ga trauma yaa, semoga dia baik2 aja!*

~ tc ~ mengatakan...

wah tanpa mengurangi rasa hormat nih, dan tanpa bmaksud menyamaratakan smua pengemudi roda 2.. tapi terkadang emang suka ngeselin juga sih.
Berada dijalur cepet, dia malah nyantai2 aja jalannya ga mo minggir dikit.. kan jadi menghalangi.. Mana suka maen potong aja pas qta mau belok padahal udah pasang lampu sign.. :(
Hmm, kebetulan saya tmasuk yang ga suka nglakson. Saya sabar sih orangnya, hehehe

~ tc ~ mengatakan...

wah tanpa mengurangi rasa hormat nih, dan tanpa bmaksud menyamaratakan smua pengemudi roda 2.. tapi terkadang emang suka ngeselin juga sih.
Berada dijalur cepet, dia malah nyantai2 aja jalannya ga mo minggir dikit.. kan jadi menghalangi.. Mana suka maen potong aja pas qta mau belok padahal udah pasang lampu sign.. :(
Hmm, kebetulan saya tmasuk yang ga suka nglakson. Saya sabar sih orangnya, hehehe

Amel mengatakan...

Wah, mengena bgt tu, sy stuju, tp sy sbagai pengguna sepeda yg klo d jln besar yg sering g dianggep ma kendaraan yg pake tnaga mesin it, yg paling bnyk menghisap asap kndaraan angkuh it, malahan prnah didorong ibu2 yg dbonceng mtr sm suaminya, mpe sy hmpir jatuh masuk saluran air, pdahal dah minggir bgt jln nya,jg mlayangkan surat yg sm..

Tp tentunya koreksi bwt qt smua je...Mungkin sy ny jg yg lg sensi *maaph jd rada esmosi:D

pericahaya mengatakan...

kalo saya sebelnya kalo pas nyebrang di jalanan satu arah.. mobil2 gak ada yg mo brenti untuk sekedar ngasih jalan ma org yg mo nyebrang.. lampu aja trus dinyalain n teuteup tancap gas!! hayah..

Annie mengatakan...

wah... iya juga.... kacian tuh ibu...:(

Freak+Insane mengatakan...

itulah manusia, nanti pas giliran mereka yang diklaksonin karena hal yang serupa pasti marah2 (dalam kasus ini si ibu dah ga bisa marah tuh).

nice post,

salam,
Life is beautiful