Selasa, 28 Oktober 2008

bakal-calon-buku-perdana

wah, udah seminggu lebih saya enggak posting. tadi malem saya udah mau niat posting. dan dari rumah saya udah niat ke warnet setelah saya makan kerang rebus deket kosan, eh taunya tukang kerangnya tutup, ya udah saya ke warnet aja, eh warnetnya juga enggak buka.
Yah, daripada nganggur saya mutusin buat gangguin bencong bareng tukang becak deket kuburan. hehe. (iseng apa doyan pok?)
sebenernya, banyak banget yang pengen saya ceritakan disini sejak beberapa hari yang lalu. tapi, karena keterbatasan waktu dan ruang, saya harus bersabar hingga hari ini untuk kembali bercerita. ( hehehe, gaya lu pok!!)

here we go!!

Uuuhm, sebenernya saya enggak mau buru-buru ngasi tahu masalah yang satu ini, bahwa NASKAH SAYA DITERIMA oleh Bukune. kan para orang tua sering bilang pamali kalo kita ngomongin sesuatu yang masih belum bener2 pasti terjadi, takutnya ntar enggak kejadian. dan karena bakal-calon-buku-perdana saya ini masih on progress, saya lumayan takut bakalan malu kalo ntar ternyata naskah saya enggak jadi terbit. hiks.
tapi, kemaren editor saya bilang (begh! gaya banget lu pok! pake editor segala!), kalo alangkah baiknya bilamana saya udah mulai mempromosikan calon buku saya ini melalui blog yang saya punya dari sekarang.
Jadi sekarang saya ingin menyampaikan pada handai tolan semuanya, BAHWA BUKU SAYA BAKALAN BENER-BENER TERBIT. hip-hip huray!! hehehe. I did it!! I did it!!

Buku saya ini udah/masih dalam tahap setting. judul udah dapet, naskahnya udah fix, tinggal kudu nyelesein tetek bengek lainnya. semoga ini cepat berlalu, karena saya beneran deg2an setengah disko mikirinnya.

dan seiring dengan semuanya, saya mendapati semacam perasaan aneh dalam proses pembuatan buku ini. saya takut GAGAL. saya takut nantinya buku yang saya bikin ini enggak bisa bikin orang ketawa ataupun terhanyut ke dalam cerita ini. sebagai info, buku ini nantinya akan bergenre pelit yang kebanyakan adalah kumpulan kejadian dodol yang saya punya.
aduh, saya langsung kebelet eek di celana tiap kali mikirin ini. beneran.
kalo kata editor saya lagi, ini mah udah biasa bagi PEMULA seperti saya, makanya itulah diperlukannya seorang editor. begh! tapi tetep aja saya udah jantungan gini, Bang!!

dan untuk yang tertarik, saya janji akan update terus progress buku saya ini disini. ya udah deh, saya beneran kebelet kayaknya.

saya pamit ya pals. bubye bubye bubye. cecepmuah-cecepmuah!!




i'm out*

Minggu, 19 Oktober 2008

Saya Kembali

Pada 5-6 bulan yang lalu, saya gak pernah ada niat buat vakum dari kegiatan ngeblog-mengeblog ini. tapi entah kenapa, entah itu karena rambut vokalis KangenBand yang tak kunjung berubah gaya jadi seperti rambut suaminya MariMar atau mungkin karena bang Ian Kasela belum juga menggunakan bikini sebagai pengganti kaca mata hitamnya. sebut saya goblok, tapi saya memang vakum tanpa ada alasan yang jelas.
tapi, apapun alasan yang pada akhirnya menyebabkan saya vakum beberapa bulan ke belakang itu, hari ini alasan itu mendadak gak mempan mempengaruhi saya mengurungkan niat mulai nan bijaksana ini untuk bisa kembali. kembali ke rutinitas yang terkadang konyol. dan untuk sekedar mengayunkan jari-jari binal saya di antara susunan rapi tuts qwerty di keyboard laptop celeron saya demi mengungkapkan segala isi hati yang tengah saya alami, atau mungkin hanya untuk sekedar mencaci maki logat seorang Cinta Lawra. apapun itu, saya masih belum bisa mengerti.

dengan segala kerendahan hati, dan diiringi doa restu para tukang becak yang sering mangkal di deket kos-kosan saya, saya nyatakan mulai malam dan detik ini, bahwa saya akan kembali. kembali pada dunia yang begitu saya rindukan belakangan ini.
dan beda seperti sebelumnya, dimana saya enggak pernah mengerti kenapa saya vakum dari dunia ini di waktu yang lalu itu, sekarang saya tahu, kenyataan saya kembali karena saya memang mengingininya.

sumpah, lega rasanya bisa kembali bercerita, setelah kemarin-kemarin cuman bisa ketawa2 kayak orang epilepsi mabok duren, di saat saya membaca dan mengkritiki tulisan-tulisan saya di masa lalu. malu tapi juga terharu.

dan terima kasih juga pada orang-orang yang jumlahnya tidak sedikit itu, yang kerap menyemangati saya untuk kembali menulis disini. makasi ya dee, makasi ya kak..
pfiiuuuuuhhh.. lega rasanya bisa kembali lagi..





i'm out*