Rabu, 16 Desember 2009

Mak, Mati Lampu lagi..










Udah beberapa hari ini, Medan kebagian jatah pemadaman bergilir. Dan udah tiga hari ini pula, kosan saya kebagian jatah menyenangkan itu


Dan tiap kali mati lampu, selalu aja ada sebuah pertanyaan besar yang melintas di kepala..


"Ngapa lagi nih NLP maen mati-matiin aja? Mesinnya rusak (lagi)? Kurang pasokan bahan bakar (lagi)? Atau memang cuma lagi pengen matiin aja?" - kalo ternyata penyebabnya adalah alasan terakhir, mana siniin orang iseng itu, belum pernah ngemil sendal kayaknya GRRRrrr!


Kalo memang Mesin rusak yang masih dijadiin alasan andalan, kenapa kok dari dulu begini-begini aja YAH? Cari alasan laen kek. Entah itu karena Rusia nggak ikut Piala Dunia, atau mungkin karena Ayam goreng KFC rasanya lebih enak daripada sirup cuka. Apa aja alasannya, asal jangan nyalahin mesin! - Kreatip dikit kek!


Perasaan, tiap tahun biaya yang nggak sedikit udah dikeluarkan KAN dengan alasan pemeliharaan dan perbaikan mesin, tapi kok tetep aja kondisinya seperti ini. Apa mereka nggak belajar dari kesalahan dan pengalaman yang lalu2? Apa insinyur-insinyur di salah satu perusahaan NMUB itu kurang cakap dalam mengatasi masalah ini? - padahal gajinya sepuluh kali lipat cleaning service yang mungkin kerjaannya jauh lebih berat. 


Sekedar mengingatkan, seemakin banyak ilmu kita, maka semakin lebar tanggung jawab kita terhadap orang banyak! - sedikit OOT


Dan dari pengalaman yang udah lewat, kalo udah musim mati lampu begini, banyak pengusaha kecil hingga menengah yang jadi korbannya. Mulai dari kerugian finansial yang nggak dikit, sampe ada yang harus gulung tikar. Mereka harus menuntup kepada siapa? Pada cucu Mak Erot?
Sekedar curcol, tadi gara-gara mati lampu, mau nyari tempat tukang potokopi yang buka aja susahnya sama kayak nyari nenek-nenek yang masih perawan.


Well, satu lagi efek buruk dari mati lampu selain mundurnya program KB sisa orde baru. Yaitu, banyaknya terjadi kebakaran yang kebanyakan disebabkan oleh lilin ataupun penerangan darurat yang seadaanya itu. Kalo udah begini, siapa yang mau tanggung jawab? Siapa? Sule OVJ yang disuruh tanggung jawab?! - Bukannya tanggung jawab, yang ada dia malah ngelawak sambil prikitiew-prikitiew sendirian.


Kejadian yang paling miris yang pernah saya tahu tentang mati lampu ini kalo nggak salah terjadi pada awal sampai pertengahan tahun ini. Waktu itu lagi musim2nya UN buat anak SMA atau SMP gitu. Dan melalui berita di TV diperlihatkan bahwa banyak anak sekolah yang harus belajar demi hari-hari klimaksnya bersekolah, hanya dengan bermodaklan penerangan lilin dan lampu dari botol bekas seadannya. Kalo mereka nggak lulus, terus bunuh diri, bapak-bapak doyan digentayangin? saya mah ogah!


Anak Indonesia butuh kemerdekaan mereka dalam hal ini! Anak Indonesia harus bisa belajar dengan tenang tanpa harus terkena imbas dari tingkah pola ngalor ngidul para orang dewasa yang menyalah!




Dan yang paling bikin kesel itu [banyak ya hal dari NLP yang bikin kesel kalo udah begini? :p], NLP suka nggak kasi jadwal pemadaman. 


Oke, kalopun mereka ngasi info, tapi kok nggak nyampe ke konsumen ya? Mungkin mereka umuminnya lewat web mahal mereka itu ataupun lewat radio. Tapi kan nggak semua orang buka internet atau denger radio. Nenek-nenek yang buta huruf dan tinggal sebatang kara di sebuah desa nun jauh di sana, gimana mungkin bisa buka internet. Buka jendela aja dia keringetan.
Nah, kalo memang NLP ngumuminnya pake TV ataupun koran, nggak semua orang juga nonton TV dan baca koran. - jadi pegimane urusannya?


Solusi yang paling masuk akal menurut saya, ya kirim aja petugas buat ngasi pengumuman atau informasi ke tiap2 rumah pelanggan NLP - meskinpun kadang buat ngecek tagihan di akhir bulan aja petugas nggak dateng :p
Dan setelah dikasi jadwal, lakukan pemadamannya sesuai jadwal juga! Praktis kan? - iya kan? *maksa*


Akhirnya, kalo memang NLP masih belum profesional juga kinerjanya, mending direformasi aja manajemennya. Atau kalo memang NLP udah nggak sanggup menuhin permintaan pasar, dikasi ke swasta aja gih hak eksklusifnya. Pasti swasta bisa lebih profesional [dalam hal ini, saya setuju2 aja penjualan sebagian aset negara asal demi kepentingan rakyat yang nyata terasa]


Saya yakin, berbagai permasalahan yang menerpa NLP sekarang ini hanyalah bola salju yang telah dimulai sejak waktu lalu. Harus ada pembenahan yang menyeluruh untuk masalah internal NLP itu sendiri. Jangan sampai ada bola salju- bola salju lainnya. Rakyat yang merasakannya.
Rakyatkan butuh pelayanan maksimal! bukan pelayanan apa adanya. Malahan di saat kondisi yang kayak gini, NLP berencana menaikan tarif dasar listrik tahun depan [WHAT THE...]. Ini juga masih denger-denger sih, tapi tetep aja bikin dongkol.


Kalo memang mau naik ya gak apa2, tapi mbok benahi dulu kinerjanya. Baru pikirin masalah naik2an ini. Biar rakyat nggak makin diinjak haknya!




Duh, perasaan tadi mau posting masalah lain, kok jadinya masalah NLP. Tapi nggak apalah, biar terlepas dongkolnya :p


Nah, buat yang merasa post saya kali ini sotoynya kebangetan, nuhuuun *sembah sujud*. Saya cuma rakyat yang menuntut perbaikan penyampaian hak-nya aja kok. Bukan cuma hak saya seorang lagian, mungkin juga hak anda. Buat yang kerja di NLP, nuhun juga ya jangan tersinggung. Ini cuma suara orang cilik kok :p






me out, guys!
Salam dangdut selalu!

7 komentar:

LeBay mengatakan...

Jangan dijual NLP nya bahaya, pihak swasta belum tentu menangani dengan lebih baik... kalo maui OOT dikit, contohnya RS inmO: mahal tapi ga beres

kadang sering mati lampu tuh gara-gara banyak yang nyolong listrik Gan, jadi bisa aja salah masyarakatnya sendiri :|

I.R.N.I. mengatakan...

emang popok kul dimana??? di tempat saya di samarinda, mati lampu dah kayak minum obat. sehari bisa tiga kali, padahal penghasil minyak terbesar, tapi mw gimana... bahkan di koran setiap awal bulan, selalu ada jadwal pemadaman lampu. gara-gara ini nih bikin pc dan tv saya jebol gara-gara gak kuat dengan daya listrik yang naik turun.

mira mengatakan...

disini juga masih sering mati lampu. bikin laptop cepat rusak!! tadi malam aku ngerjain PR bertemankan lilin sebatang. #halah

ataaaaa mengatakan...

hahahah :)) di rumahku jaraaaang doong. itu sih gg bisa nyalahin PLN juga soalnya kan sarana masyarakatpun harus dijaga bersama. mesin memang ada biayanya tapi manusia penjaganya itu kan kita-kita juga. kebanyakan sih terjadi karna kerusakan gardu. wajarlah, gardu itu kan umurnya udah puluhan tahun pok dan kalo pun pemerintah mengucurkan dana banyak untuk perbaikan, kamu harus tau gardu di indo gg cuma 1000an tapi ratusan ribu :)

TianMuhammad mengatakan...

popok, hati-hati nulis komplen ginian. salah-salah, blog kamu ini dimuat di media, dan kamu bisa dituntut Rp204juta oleh NLP. haiyaahhh..

hidup kebebasan berekspresi Indonesia! mari jadikan Indonesia lebih "terang".

baca posting kamu ini, jadi inget bio di salah satu kawan twitter kita : "paling benci sama mati lampu" #melirik @ferfau hahaha

wandy.popok mengatakan...

@lendar : iya sih gan, memang riskan. tapi kalo memang komitmennya jelas. patutu dicoba. tapi jangan langsung semua2nya dijual juga :p

pencurian listrik kan gak gitu sering gan. di kampung2 mah gak ada yang begitu2. hihihi

irni : di medan ses. tuh kan, listrik mati memang banyak ngerugiinnya. kalo udah TV rusak begitu, mereka mana mau gantiin x(

miwwa : hahaha, baiknya kau nak. baik2 belajar, biar kelak jadi orang yang berhasil :p

Ata : yep, gardu mereka itu udah puluhan ribu mungkin. tapi dengan jumlah segitu, harusnya mereka bisa profesional kan? kalo pegawainya kurang, ditambah. kalo dananya kurang, ditambah. udah banyak uang rakyat yang habis kesitu, tapi rakyat masih juga dirugikan..
km mah enak jarang mati. jadi gak berasa gimana susahnya :(

bang Tian : hahaha, iya yah bang. serasa deja vu. ikutan melirik @ferfau
:D

Anonim mengatakan...

Je vous presente un nouveau blog qui vient d'ouvrir sur le theme de la mutuelle vous trouverai toutes les infos utiles
[url=http://mutuellecompareo.blogspot.com/]blog mutuelle[/url]