Jumat, 18 Desember 2009

Tiga kata sakti mandraguna!


Holla, world!


Belakangan ini, saya teringat terus sama sebuah iklan 'berisi' dari radio ini. Saya lupa juga sih gimana-gimana dialog yang dipakai dalam iklan tersebut. Cuma dengan ingatan sekelas batere bekas ini, saya cukup bisa menangkap apa maksud dari iklan itu.
Yaitu..


"Mari kita budayakan penggunaan kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong"


Simpel kan?
Kalo diitung-itung, apa sih susahnya ngucapin kata-kata di atas itu. Bahkan kata-kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong lebih enteng di lidah daripada umpatan-umpatan khas mafia nigger yang lagi ngetrend di kalangan remaja sekarang. - remaja salah gaul maksudnya x)
Biarpun enteng, tapi tanpa kita sadari, kata-kata tersebut memilikki magic yang nggak bisa dikata, tapi terasa di hati. Saya selalu percaya, kata-kata di atas bisa membuat kita jauh lebih dihargai oleh orang lain. Kenapa? Karena dengan menggunakan kata-kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong itu tadi, artinya kita juga lebih bisa mengharai orang lain. Sesuai dengan ungkapan, kalo nggak mau dicubit, jangan nyubit. Nah ini versi positifnya. Bayangin deh, dunia bakalan jauh lebih indah dan berwarna dengan pembudayaan kata-kata tersebut dalam percakapan kita sehari-hari. 


Berikut ini saya tampilkan beberapa contoh dari penggunaan kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong yang tepat dalam sebuah kalimat. 


* Bibi, tolong ambilin minum buat temen-temenku ya. Makasi ya, Bi. - pasti si bibi ngambilnya semangat
* Oh iya. Makasi ya kemaren kamu udah temenin aku pulang. Aku seneng deh. Mama juga bilang makasi buat kamu lho.. - pasti dah gebetan kamu jadi tambah giat dan semangat PDKT-nya
* Mbak, Maaf ya. Kemaren saya ngintip waktu mbak lagi mandi. Kemaren-kemarennya juga saya ngintip sih mbak. Uhm kalo bole jujur sebenernya, udah sepuluh tahun ini tiap hari saya ngintipin mbak mandi. Maaf ya, Mbak.. - kalo ini pasti mbaknya semangat juga. semangat ngumpulin massa buat ngebakar orang tersebut :p


Anyway..
Mau setuju atau nggak, kenyataannya memang sekarang ini udah banyak banget orang yang nggak lagi membudayakan penggunaan kata-kata sakti mandraguna tersebut. Mungkin jumlah orang-orang yang membudayakan kata-kata ini, masih jauh kalah banya dengan jumlah fansnya Rhoma Irama di sekitar Condet aja. - belom lagi di Parung, Bogor dan Rawa Belong dan sekitarnya..


Makanya, marilah kita sama-sama kampanyekan penggunaan kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong ini! Nggak usah jah-jauh, mulai aja dari diri sendiri dulu. Kalo diri sendiri udah mantep, baru dah ajarin ke adik-adik kita. Ajari mereka yang baik-baik. Saya yakin, anak-anak Indonesia ini nantinya bisa jadi generasi yang jauh lebih beradab. Amin.


INGAT!


Ngucapin kata Maaf, Terima Kasih dan Tolong selagi berbicara nggak sesusah kelihatannya kok.


* * * * *


p.s : Selamat Tahun Baru Islam 1431 H ya, guys! Mudah-mudahan kita semua diberi umur yang panjang dan berkah. Amin.


p.s-nya p.s : nuhun ya guys, kalo postingan saya ini ngelantur dan sotoy dan jga kependekan :)








Me out, guys! Salam dangdut selalu :)

13 komentar:

Ivan@mobii mengatakan...

Pertamaxxx

Ivan@mobii mengatakan...

Ak mash sering pake kata2 it kok. Karena berasa aneh aja kalo minta tolog k org tp g ucpin Terimakasih. :)

thya mengatakan...

makasi yah popok masih inget sama thya ^^

happy new year :)

3+4 mengatakan...

Setuju banget nih, Wan...harus membiasakan diri untuk melakukan hal-hal baik meski keliatan sepele dan kecil. Sesuatu yang besar pastinya dimulai dari sesuatu yang kecil. Nice post :)

mira mengatakan...

makasi ya pok udah ngingetin.. :)
*langsung praktek*

ajenk mengatakan...

yoi yoi

i always said that 3 words
sengaja atau gak sengaja...haghaghag....sepertinya sudah terprogram secara otomatis :))

Andie mengatakan...

bener banget pok. tp emang, ada beberapa orang yang menganggap tiga kata itu tabu utk diucapkan. arogan kali ya? hmmm....

Edo Belva mengatakan...

hahaha...bagus2..

salam kenal yah..

Nisan Kubur mengatakan...

can't agree more, pok. loves this post! :))

wandy.popok mengatakan...

@ivan_mobii : hehehe, kita memang harus gunain kata2 itu bang. biar camer ada referensi buat nerima lamaran kita :p

@thya : happy new year juga ses :)

@daya : haha, bener banget ses. mulai dari hal yang kecil, mulai dari diri kita sendiri :)

@miwwa : hayah! gutlak ses!

@ajenk : wah, bagus dong jenk. MAng kalo dari kecil udah kebiasa, kebawa terus sampe tua :p

@andie : dan mudah2an kita bukan bagian dari mereka ya gan :D

@Edo Belva : salam kenal juga bang :)

@bang Mol : hehehe, makasi banget bang :malu:

zeki mengatakan...

makasih ya om sudah membiarkan saya komen di posting ini.

saya minta tolong mohon komen ini di-approve

sebelumnya saya minta maaf kalo komen saya ini ga nyambung.

sekian dan terima kasih!
wassalamualaikum w.w.

wandy.popok mengatakan...

- bang zeki : yaelah, hahahaha. bagi cendol bang! :p

sewa mobil murah mengatakan...

kayak gatut kaca aza
hahaha